Tuesday, February 2, 2016

Hana, pemain basket yang lagi sedih

- Tejo Nuning

Beberapa waktu lalu, salah satu anak kos gw ikut pertandingan basket. Semacam kompetisi antar kelas dalam banyak cabang olah raga di sekolah Hana (sebut gitu aja namanya). Dia adalah salah satu tim inti kelasnya. Alhasil dalam beberapa hari, dalam minggu itu, gw rada sering liat dia pulang sekolah maleman (latian katanya), pake kaos buntung dengan tampang lepek dan badan yang mengkilat karena keringet.

Beberapa kali, gw janjiin kalo menang gw traktir makan. Dan terjadi beberapa kali. Malem-malem (soalnya nunggu gw udah balik kerja), gw ajak anak-anak kos makan di depot deket rumah. Sering dia masih belom mandi dan masih pake seragam basketnya. Dia sempat minta gw nonton, dan gw janji bakal nonton sekali, soalnya ga tiap hari gw bisa atur jam kerja gw.

Kelas dia sempat masuk semifinal, tapi kalah. Dan ini kejadian perebutan juara 3. Gw pun penuhi janji nonton sore itu. Pertandingan seru, mereka saling nyusul angka. Seinget gw masuk puteran akhir skor sekitar 24-20 (kelas dia ketinggalan), lumayan imbang. Sama kuat ato sama lemah, gw ga ngerti basket.

Puteran terakhir, gw liat para pemain tampil ngotot. Hana terutama yang ternyata paling diharapkan jadi pendulang angka dalam timnya. Gw bisa liat, lengannya basah banget keringetan. Masuk menit-menit akhir, kelas dia masih ketinggalan 29-28. Bolak balik time out. Pressure kayaknya kuat banget buat mereka. Sorakan2 kenceng. Hana, Hana!

Serangan akhir, gw liat Hana dapet bola dan lompat mau shoot, tapi kena blok dan prittt!! Kelas mereka dapet hadiah lemparan. Hana yg kebagian lempar.

Hana.. Hanaaa!!!

Gw liat, dia konsentrasi penuh, pantul-pantulin bola ke lantai rada lama. Gw bisa liat keringetnya meleleh deras di pipi dan lehernya.

Lemparan pertama, bola kena ring, dan meleset ke pinggir.

Ayo Hanaaa!! Mereka terus sorak-sorak. Di sisi lain, suporter lawan mereka juga teriak ga kalah keras, Huuu!!!!

Gw liat muka Hana sangat under pressure. Dia bolak balik pantulin bola ke lantai. Berhenti bentar, lap keringet di telapak tangan dia ke celana, pantul-pantulin lagi.

Dia pun liat ke ring; mulai angkat kedua tangannya, lalu lempar dengan sangat hati-hati. Tapi lemparannya kali ini sangat lemah, super buruk (gw yang ga bisa basket kayaknya bisa lempar lebih baek), bola cuman melambung bahkan ga kena papan.

Muka Hana ga bisa gw jelasin. Sorakan kenceng dari kelas lawannya semakin meneror. Pertandingan masih jalan beberapa detik. Tapi Hana diem di tempatnya, dan sesaat kemudian... priiit!!!

Ga ada perubahan angka, mereka kalah satu angka. Beberapa temen peluk Hana yang cuman diem, dia salam-salam beberapa lawannya dan segera masuk ruang ganti, ambil tas dan langsung keluar. Temen-temennya pada duduk minum dan masih rada sibuk. Hana langsung samperin gw dan ngajak pulang.

Gw langsung peluk dia, meski badannya masih basah penuh keringet.

“Ganti baju dulu, Han. Lap dulu keringetnya, nanti masuk angin.”

“Enggak, gak papa kok,” dia jawab singkat.

Kita pun (semua anak kos gw, 4 anak termasuk Hana, dan Nita temen kerja yang juga kos di rumah gw) masuk ke mobil gw dan pulang.

Sampe kos, dia buka kaos basketnya. Dalemnya, ada singlet abu-abu yang basah keringet. Hana duduk di kursi kamarnya, dan langsung nunduk nangis sambil tutupin mukanya.

Kasian bener gw liatnya. Gw pun langsung peluk dia, buat nenangin. Lumayan lama dia nangis, gw cuma peluk dan ga bilang apa-apa. Sampe rada lama, baru dia respon peluk balik gw. Gw bisa rasain badannya lengket, dan lumayan bau keringet.

Kejadian itu bikin perasaan gw campur aduk. Di satu sisi, iba. Di sisi lain, seneng juga bisa peluk dia yang lg bau keringet gini. Youth sweat! Hehe. Moga-moga, bakal sering ada pertandingan basket ke depannya.

Random gallery: A Mao Lee Von