Sunday, January 11, 2015

Coklatnya ketiak Desi

- Meio

Sewaktu SMA gw ultah, acaranya ga begitu menarik. Cuma jalan sehat dan Pensi. Gw baru bersemangat begitu lihat seorang temen sekelas, cewek, sebut aja Desi. Mukanya range 7,5 lah. Sejak dia dateng tadi pagi, rasa tertarik muncul, karena dia pake baju terusan putih kain glancu (kain panas), sleeveless sebatas pundak. Dari banyak anak cewek di kelas, dia tipe yang gw suka. Lengannya coklat, bantet, ramping, keteknya unhairy dengan kerut-kerut kecoklatan.

Sampe kemudian, kita jalan sehat 3 km dan setelah itu dia basah ketek. Gw tau dari daleman abu-abunya yang berwarna gelap di bagian keteknya.

Kita semua capek. Beberapa anak langsung ndelosor begitu sampe depan kelas. Gw ikutin Desi masuk kelas. Ternyata dia masuk buat langsung ngerjain remed matematika. Sedangkan gw duduk di sebelahnya, pura-pura capek terus nurunin badan.

Desi asyik nulis. Sikunya yang senderan di meja ngebentuk sudut yang pas buat gw mandangin keteknya. Karena kelas agak rame, dia ga curiga sama tingkah gw. Gw coba deketin idung dari belakang buat endusin keteknya. Lumayan deket. Tapi ternyata ga ada bau. Kecewa sih.

Setelah itu, ga ada yang spesial sampe kita semua siap-siap pulang.

Karena pintu kelas dari pagi tadi dikunci. Terpaksa, kita keluar-masuk kelas lewat jendela samping. Gw duduk di luar kelas, di depan jendela.

Tiba-tiba, Desi dari dalam ngebuka jendela yang ada di depan gw. Otomatis tangannya keangkat tinggi banget. Setau gw, tingginya 1,6 meteran. Desi gitu sampe tangannya lurus ke atas dan keteknya keliatan seluruhnya. Gw ga tahan dong, akhirnya nekat maju sambil duduk sampe jarak 1 meter dari keteknya.

gw pandangin mulai siku turun ke keteknya. Bolak-balik. Lama. Desi sih ga sadar. Sampe gw disindir temen, “Eh, loe ngeliatin apaan?”

Gw jawab jujur, “Keteknya.”

Temen gw ketawa. Ga taunya Desi denger, terus ngomong, “Lah, kenapa ketek gw?” Gw diem. Desi ngomong lagi, “Ketek gw coklat ya?” sambil dia ngeliatin keteknya sendiri yang dalam posisi kebuka lebar. Terus dielus-elus sambil ngulangin pertanyaanya, “Ga coklat kan?”

Gw jawab aja, “Ga kok, Des.” Gw jawab begitu saja, seakan itu momen yang lumrah.

Desi orangnya cuek. Jadi cuma senyum-senyum aja. Abis dia ngebantu temennya keluar, tangannya turun. Otomatis gw kecewa. Setelah itu, di depan kelas, si Desi tiduran sambil pamer ketek gitu. Lama juga. Sayangnya, gw ga bawa HP hr ini buat mengabadikan hal itu. Ketimbang nganggur, iseng-iseng gw minjem kamera SLR temen yang td di jalan buat motret-motret.

Gw liatin foto di situ satu-satu. Dan gw langsung senyam-senyum sendiri. Gw nemuin ada 2 fotonya Desi dan ketek dia yang jadi kesukaan gw. Gw udah bermaksud mengopinya di folder gw sih. Hehe…

Random gallery: Amy Fay