Sunday, May 18, 2014

Gelitikan dua menit

- Meio

Waktu itu udah siang di sekolah gw. Pelajarannya agak ngebosenin. Gw, Meta (temen cewek gw), dan beberapa temen nongkrong di depan kelas. Kita ngobrol kayak biasa. Tiba-tiba Meta ngegelitik pinggang gw sambil cengengesan. Entah kenapa. Gw yang gelian langsung kaget sambil mundur-mundur.

Temen cowok gw, sebut aja namanya Sandi, orangnya usil. Dia langsung aja nyubit kedua pipi meta dari belakang sambil ngomong ke gw, “Heh, ayo kita kerjain dia!”

Haha! Langsung aja semangat armpiter gw muncul. Meta yang nunduk sambil mundur karena kesakitan pipinya dicubit dari belakang itu langsung gw tarik dan angkat tangan kanannya dari depan. Meta yang masih ketawa-ketawa sambil nahan sakit itu tenaganya hampir ga kuat nahan tangannya yang diangkat setinggi-tingginya sama gw.

Setelah itu, tangan kiri gw masuk ke ketek kanannya.

Meta ngulet-ngulet. Dia yang udah ga kuat langsung jatuh ke lantai. Badannya berusaha melingkar ke kanan berharap tangan gw ngelepasin ketek kanannya. Tapi ga mungkin dong.

Sekarang posisi Meta tiduran sambil ngelinker ke kanan di lantai. Sedangakan Sandi jongkok di belakang kepala Meta (tetep dalam posisi nyubit pipi). Gw jongkok tepat di depan badannya.

Sekitar 2 menit, gw sama Sandi sukses ‘menyiksa’ Meta. Ada yang sempet nyeletuk, ‘Hei, posisi lo kayak orang lagi bercinta tau!” Otomatis kegiatan itu gw akhiri dengan mencabut tangan kiri gw dari ketiak hangat itu karena ngga enk sama anak-anak nongkrong lainnya atau orang yg ngeliat kita dari jauh.

Kita bertiga akhirnya berdiri sambil ketawa-ketawa. Sedangkan gw sambil ngendusin tangan kiri gw. Tapi cuma ada bau wangi. Aneh, pikir gw. Gw bilang aja ke Meta, “Kok ketek lo wangi sih?”

“Masa sih?” Meta balik tanya sambil ngebauin ketek kanannya sendiri, “Iya emang sih. Hehe, loe demen ya?”

Gw ketawa, “Kalo iya kenapa!”

Dia bales, “Jorok loe!” Kami pun ketawa-ketawa lagi. Setelah itu gw pun masuk kelas ninggalin mereka.

Random Gallery: Rinku Ghosh