Sunday, April 27, 2014

Kowe kok wagu men to, Yang!

Kowe kok wagu men to, Yang!- Cah Solo Anyar

Aku seorang armpit fetish dari Solo, Gan. Mau sharing pengalaman berkesan ama mantanku di SMP, beberapa tahun yang lalu. Ceritanya pas pelajaran olahraga, pacarku keringetan banget abis main basket. Terus, dia ngajak aku ke WC.

Buat apa? Ternyata aku cuma disuruh nungguin di luar. Sementara dia ganti baju. Setelah ganti, dia masuk lagi, mungkin mau pipis. Jadilah aku tempat penitipan baju olahraganya.

Nah, saat itu aku berkesempatan memuaskan rasa penasaranku. Pas ga ada orang, aku cium-cium deh baju yang lembap-lembap berair itu. Terutama di bagian ketiaknya. Hm, baunya... bau keringet basah! Ga kecut, ga nyengat. Ya kayak... bau air keringat yang hambar aja.

Coba kalo beberapa jam kemudian dan baju olahraga itu udah kering, pasti sengatannya ke hidung lebih joss.

Tapi waktu itu, ga ada bau yang menonjol. Aku sih asyik-asyik aja. Malahan aku nyiumin sampe ga sadar gitu. Ga tau itu berapa lama, ga bawa jam. Cukup lama pokoknya. Perasaanku melayang asyik.

Saking asyiknya, aku ga tau kalo pacarku udah keluar. Yo wis, dia mergokin aku sedang ngendus-endus bajunya. Wis kadung, piye maneh?

Apa reaksinya?

Pacarku tentu kaget. Terus bilang gini, “Eh, kowe kok wagu men to, Yang! Klambi kebak keringet yo diambu wae. Po kowe gelem nek soko kelekku wae menisan?

Sori, bahasa Jawa. Tapi kalo diterjemahkan, artinya gini, “Kok kamu aneh banget sih, Yang? Baju penuh keringat ya diciumin aja. Apa kamu mau sekalian dari ketiakku?”

Aku cuma bisa cengar-cengir. “Lha ketiaknya cewek cantik, ya mau aja...” batinku.

Sejak saat itu, setiap abis olahraga, aku minta baju pacarku. Dan beruntungnya dia ga pernah merasa risih liat keanehan itu. Hehehe.

Sekian dulu pengalamanku, Gan. Kalo ada lagi, pasti disambung di blog Herpits ini... ^_^

Random Gallery: Elie Ng