Sunday, March 23, 2014

Ketek asem cewek kantoran

- andre_koboy

Ane tinggal di Kapuk gan, tepatnya daerah PIK. Kebetulan rumah ane merangkap buka kos-kosan buat karyawan/wati. Ortu ane juga buka usaha laundry kiloan di depan kos-kosan. Ane ga terlalu hafal sama yang kos di tempat ane, karena ane udah gawe dan ga ikut ngurusin hal-hal begituan. Tapi suatu sore, ane disuruh nungguin laundry, soalnya yang biasa jaga lagi pulang kampung.

Tiba-tiba, pas lagi kutak-katik HP, ane ngeliat ada cece-cece umur 25-an. Lumayan cakeplah. Rambutnya pendek, kulitnya putih mulus (etnis Tionghoa), dan bodinya agak berisi. Dia masuk ke laundry, Men.

Dari bajunya, bisa ane tebak dia barusan pulang kantor. Cece itu langsung buka blazernya. Ketahuanlah di dalemnya dia pake blus tipis tanpa lengan, bahan sifon-sifon gitu, warna broken white. Cece itu nanyain, "Eh, si mbaknya gak ada? Cucian saya yang kemarin udah belum ya? Yang atas nama Yessi."

"Yang mana ya mbak, saya cuma disuruh nungguin nih, gak apal cucian-cucian orang."

"Oh, yaaaang... itu tuh, Mas!" katanya sambil nunjuk ke arah atas lemari. Dia nunjuk bed cover warna bunga-bunga. Dari situ, ane ngeliat jelas ketiaknya gan. Putih mulus! Tapi ditumbuhin bulu-bulu pendek kaya bekas dicukur dan mengkilat keringetan.

Gila pemandangan indah banget!

Ane langsung ngebayangin baunya kayak gimana itu. Ane sengaja berlagak pilon, "Yang mana sih, Mbak"

Cece itu nunjuk lagi. Di pandangan kedua ini ane bisa liat ada noda kekuningan di area ketiak bajunya. Setelah ane ambilin, dia bayar dan ngeloyor pergi. Ane liatin terus. Ternyata dia kost di tempat ane, Gan! Wah nyesel ane gak sering main kesini, kapan nih dpt rejeki lagi?

Mau baca novel tentang ketiak cewek? Klik sini!
Mau baca novel tentang ketiak cewek? Klik sini, Bro!
Ane balik duduk lagi dan mulai ngayal-ngayal tentang tuh ketek.

Gak berapa lama, bener-bener rejeki gak ke mana-man! Cece itu datang lagi. Tapi dia udah ganti baju, sekarang cuma pake tanktop sama celana pendek, plus bawa jaket. Dia langsung nyapa, "Mas saya mo titip laundry lagi. Ini saya belum sempat masukin plastik, tapi ga papa ditimbang aja, besok saya ambil. Atas nama Yessy ya, kamar atas 205."

Dia buru-buru nambahin, "O ya, jangan pake pewangi ya Mas, soalnya saya alergi."

Penasaran, spontan ane nanya, "Emang ada ya alergi pewangi gitu?"

“Lha saya!” sahutnya. “Kalo nyium yang pake pewangi gitu, saya biasa bersin-bersin. Kulit saya juga kalo kena deodoran aja langsung merah-merah."

Ane gak memperpanjangnya. Ane jawab aja, "Ok, siap! Ga pake pewangi!"

Cece Yessy pun cabut.

Nah, pas ane pilah-pilah bajunya mau ane timbang, ane liat baju blus tanpa lengan bahan sifon yang barusan dia pake tadi. Kebetulan di laundry lagi sepi, jadi ane berani aja cium tuh baju.

Mmmhh... baunya masih nyengat. Kecut-kecut apek gitu pas bagian dada. Habis itu, ane cium ke bagian punggung, gak begitu asem sih, cuma apek aja. Nah, bagian paling menegangkan akhirnya tiba, ane cium di bagian ketiaknya yang ada noda kekuningan.

Wuih... aromanya kecut banget! Asem kayak bawang campur cuka. Ane bertahan di situ sampe 10 menitan. Dari baunya, ane simpulin dia orang yang gak pake deodoran, tapi pake minyak wangi semprot aja.

Memang baju bahan sifon begini nyerap banget ke bau badan. Biarin deh tuh cewek gak dapet keteknya secara langsung, tapi dapet bajunya. Hehehe...

Random Gallery: Vanessa C.