Sunday, March 9, 2014

Cokelat Bu Guru Matematika

- Kimoy

Pas SMP dulu, gw ada satu guru Matematika. Cantik sih ga terlalu, tapi lumayan sesuatulah. Tante-tante Batak gitu. Badannya ramping. Cokelat bersih, ga dekil. Nah, kenapa gw bicarain dia? Karena dia punya cerita lucu.

Bisa dibilang, kelas gw dulu amat bebal untuk pelajaran Matematika (maaf teman-teman, hehehe). Suatu hari, Bu Guru bikin tantangan, siapa yang bisa dapet nilai minimal 8 bakal dikasih hadiah es krim atau cokelat Silver Queen. Yah, bwt seru-seruan aja sih.

Singkat cerita, salah satu teman gw ada yang dapet nilai 8,1. Maka dialah yang berhak atas hadiah itu. Seperti janji, guru gw udah sediain cokelat Silver Queen. Tapi di momen penyerahan hadiah, gw kaget banget, Bu Guru tiba-tiba ketekin tuh cokelat yang masih dibungkus.

Dia kempit berkali-kali gitu, sambil bilang, “Jangan terpacu melakukan sesuatu hanya karena iming-iming hadiah. Tapi lakukanlah semuanya dengan semangat yang baik dan sepenuh hati.”

Maksudnya ya belajar aja dengan hati, jangan dengan dikasih hadiah dulu baru mau serius. Wah, Laskar Pelangi banget kan.

Terus, sang guru Matematika menawarkan siapa yang mau cokelat itu boleh ambil. Dia letakkan cokelat itu di meja. Busyet. Udah diketekin gitu, mana ada yang mau... kecuali gw.

Nyaris aja gw ngacung, “Saya, Bu!” Nyaris aja gw bikin tuh guru keki, bahwa usahanya bikin ga ada siswa yang mau ngambil cokelat itu (sehingga dia ga perlu rugi) ternyata ga berhasil, karena di kelasnya ternyata ada seorang armpit fetish. Nyaris aja gw merasakan cokelat yang mulai meleleh abis diketekin itu.

Untung ga jadi gw keceplosan nunjukin kemupengan gw. Kalo beneran, ga tahu gimana malunya gw di depan teman-teman sekelas. Hahaha...

Random Gallery: Lakshmi Ray