Sunday, February 23, 2014

Ketek Mbak Reny, tetangga sebelah

- Rio Void

Gw punya pengalaman singkat ini waktu kelas 1 SMP. Gw kan lagi main di tempat tetangga gw. Dia baru punya bayi, jadi ya agak rame lah suasananya. Kejadiaan ini gw alamin sore-sore. Pulang sekolah, gw iseng main di tempat tetangga gw itu. Rumahnya ga begitu jauh dari rumah gw.

Setelah nyampe sana, sudah ada dua cewek, sebut aja Reny sama Idha (ibu si bayi). Mbak Reny orangnya item manis, umurnya sekitar 25-27-an lah, gw cuma ngira-ngira. Badannya langsing. Keteknya sama kaya warna kulitnya, sawo matang. Dan bersih dari bulu! Gw ngerti banget karena dia sering pake tanktop.


Waktu itu, Mbak Idha yang baru punya bayi lagi sibuk ngurusin apa gitu di depan. Nah, Mbak Reny disuruh jagain bayinya sebentar. Gw kebetulan ngikut ke kamar, liatin adik bayi.

Tanpa gw ngapa-ngapain, tiba-tiba gw dapet view ketek Mbak Reny. Gw juga mergokin keteknya tuh basah. Waktu itu, dia pake baju T-shirt warna orange cerah. Jadi pasti kelihatan banget dong kalo basah dikit aja.

Gw perhatiin keteknya. Gw deketin. Tapi kok gak ada bau asem atau kecut sama sekali ya? Yang ada malah bau parfum yang menyengat.

Terang aja gw makin penasaran. Namanya juga pemburu ketek, hehehe. Nah, pas Mbak Reny lagi naroh keponakan bayinya di kasur, posisinya agak bungkuk. Otomatis, keteknya kebuka dikit.

Gw udah deket posisinya, jadi tambah asyik tuh.

Dan spontan gw tanya, “Mbak, keteknya kok basah sih?” Terus, dengan santainya gw tempelin sekalian jari2 tangan kanan gw ke lipatan keteknya. Kerasa lembab plus anget banget di situ.

Mbak Reny cuma jawab tanpa menoleh, “Udah biarin aja, Dik....”

Busyet, cuek amat!

Abis itu, gw keluar ke depan rumah. Toleh sana, toleh sini, ga ada orang di depan. Langsung deh gw endus dalem-dalem jari2 gw. And you know what? Baru pertama itu gw nyium bau yang menyengat banget. Aromanya tajem banget bro! Lebih tajem dari ketiak punya Tante Risma (kalo loe pernah baca cerita gw sebelumnya).

Padahal tadi ga kecium apa2 pas Mbak Reny di deket gw.

Wah, kenangan tak terlupakan tuh.

Selain itu, gw juga pernah mergokin Mbak Reny lagi nyabutin bulu keteknya di teras depan rumah. Pake kaca kecil yang ditaruh di depannya, sambil tangan kirinya diangkat dikit dan tangan kanannya pegang pinset. Bulu ketek Mbak Reny cuma tipis2 sih, hampir ga keliatan.

Wah, kalo gw yang dikasih kesempatan nyabutin bulu keteknya, pasti udah mabok bahagia deh.

Udah, sekian cerita gw tentang Mbak Reny.

Oya, buat cewek2 yang mau sharing, curhat about armpit, atau minta dicabutin bulu keteknya ke gw, silakan email gw di riovoid@yahoo.com. Ntar gw kasih nomor gw.

Random Gallery: Freida Pinto