Sunday, January 26, 2014

Ada asem di balik wangi rambutnya

Ketiak Supriya, aktris India
Supriya, aktris India
- Tejo Nuning

Gw orang Madiun, sekarang kerja dan tinggal di rumah (punya sodara) di Bandung. Rumah itu dijadiin kost cewekk dan salah satu yang kos adalah temen kerja gw, namanya Nita (samaran – meski ada mirip sama aslinya hehehe). Dia cewek yang cakep, orangnya spontan dan aktif, cuek, dan yang penting… dia punya ketek yang tak tersentuh deodoran. Orangnya ga jorok menurut gw, tapi juga ga peduli kalo badannya bau keringet.

Biasa pagi sebelon berangkat kerja Nita mandi, baunya wangi, pulang kerja uda asem keringet. Di kos dia hobi (hampir selalu) pake baju tanpa lengan, seringnya singlet buat olah raga. Dulu pertama dateng ke kos gw, dia sering senam pagi2. Tapi sekarang udah rada jarang (mungkin gara2 kerjaan padet). Badan dia sekarang rada kurusan dikit, dulu badannya bener2 padet berisi gitu; sekarang rambutnya uda rada panjang, di highlight gitu keliatan lebih cantik sih, hehehe....

Pernah, gw nonton beberapa rekaman video Nita latihan olah raga kick boxing yang sayangnya uda dihapus sama dia, mungkin gara2 malu. Dia orangnya rada suka ga mau kalah, mungkin gara2 itu video kick boxing dia dihapus. Rada nyesel gw waktu nonton gw ledekin dia soalnya kalah mulu.

Gw cukup banyak mengalami momen2 sama dia, cuman karena itu cerita keseharian banget jadi akan mbosenin bacanya. Cerita kali ini akan coba gw bikin pake penuturan orang ketiga, jadi ini kejadian nyata, percakapan nyata, hal-hal yang berhubungan dengan gw nyata, tapi yang berhubungan sama pikiran dan percakapan tokoh2 laen adalah interpretasi gw (berdasar cerita dia).

Awal November, Tejo dan Nita pergi bareng ke Surabaya. Tejo rencana pulang kampung ke Madiun dan Nita ke rumah temennya di Surabaya. Mereka berangkat barengan naik pesawat ke Surabaya. Cuman Tejo lanjut ke Madiun naik bis. Mereka berangkat  Sabtu pagi dan balik bareng ke Bandung dari Surabaya Senin siang. Cerita ini terjadi ketika hari Senin.

Pagi, sekitar jam 7, Nita sudah mandi dan kemasin barang. Seperti biasa, Nita mengenakan singlet sport ketat, berwarna putih agak tipis dan celana jeans biru. Nita terus aja sibuk mengepak barang, potong tali, masukin kardus, kasi selotip, plus mondar mandir ambilin barang2 yang dia pake. Badannya mulai keringetan, areal leher, keteknya pun udah mulai lembab dan lengket.

“Lo  balik pake baju sexy gitu nit? Kata temennya.

“Iya lah, gila gerahnya, abis mandi aja uda keringetan lagi kek gini.”

“Elo sih sibuk2 sendiri, masih siang kan…” Jawabnya.

“Si tejo mau jemput jam 9 katanya, enak beres duluan” balesnya sambil ngepakin oleh2 dalam kardus dan kopernya.

“Lo ga mandi lagi? Uda asem lagi kali… ga malu ama cowok lo?” tanya temennya.

“Ga ah, gw memang ga bisa cakep dah. Lagian bukan cowok gw dia, hahaha”

Tejo membawa mobil (dengan sopir dari Madiun ke Surabaya).

Pesawat jadwal jam 11.25. Tejo menjemput Nita di rumah temennya tiba sekitar sekitar 09.30. Cuaca panas dan lembab Surabaya seperti biasa cukup membuat gerah waktu itu. Nita rada tergopoh-gopoh keluar sambil tenteng koper agak gede plus satu kardus barang di kedua tangannya.

Waktu pamit dan melambai sama temennya di dalam mobil, Tejo yang duduk di bangku sebelahnya (bangku belakang) ngeliat bagian punggung Nita yang uda agak mengkilat (gerahnya memang parah di Surabaya, di Bandung yang sekarang uda panas ternyata bisa dibilang sejuk dibanding Surabaya).

Mereka sempat mampir makan bakmi di sebuah depot deket sana. Depot itu ga ber AC pula. Walhasil Nita semakin keringetan. Beberapa helai rambutnya nempel-nempel di daerah lehernya yang keringetan. Setelah makan bakmie pedes plus rada keburu-buru Tejo bisa ngeliat daerah leher dan dada nita bener-bener mengkilat, singletnya berubah warna rada tua di daerah dada dan ketiaknya.

Mereka berdua terburu-buru menuju Juanda. Sampe airport pk 10.40 mereka turun dan bersama terburu-buru lari kecil. Untungnya, sehari sebelonnya Nita sudah inisiatif check in lewat internet.

Tejo yang ga bawa banyak barang masuk duluan lewat pemeriksaan; Nita ngikut belakangan sambil buru2 masukin 2 koper gede nya lewat mesin pengecek. Waktu Nita lewat pemeriksaan mesin X Ray mesinnya bunyi, wajah Nita pun berubah bete.

Petugas wanita mulai periksa dia. Nita ga seperti kebanyakan orang yang ketika diperiksa cuma rentangin tangan. Dia malah angkat kedua tangannya, taro telapaknya dibelakang kepala. Tejo pun ga kuasa untuk ga ngeliat pemandangan itu. Muka cantik, rada tegang, keringetan, dan ketek basah.

Sayangnya jaraknya jauh, jadi Tejo ga bisa cium bau asem ketek lembab Nita. Beruntung banget tuh petugas yang sambil meriksa mukanya sempet deket ketek basah terbuka itu, baunya pun hanya bisa dibayangkan Tejo.

Selesai pemeriksaan singkat itu, Nita dan Tejopun bergegas ke counter, mereka bertambah tegang waktu melihat counter agak sepi. Ternyata setelah sampai dan tergopoh-gopoh, petugasnya santai saja. Mereka lega campur bete. Setelah masukin bagasi, merekapun berdua jalan agak santai. Badan Nita bener-bener keringetan tapi karena posisi berdiri Tejo yang lebih tinggi ga bisa mencium bau badan si Nita, yang ada malah rambutnya yang wangi shampoo.

Nita pun mulai merasa risih dengan dirinya sendiri, badannya basah, dia berusaha menyeka keringat di dahinya dan lehernya dengan punggung tangannya. Beberapa kali tangan mereka bersenggolan, Tejo bisa merasakan tangan lembap dingin si Nita yang lengket.

Tejo masih sempat mampir sebentar beli majalah film. Mereka berjalan berdua ke ruang tunggu. Nita sibuk dengan iphone-nya. Tejo yang dicuekin rada bete dan mulai cari perhatian.

“Tolong pegangin bentar, Nit,” kata tejo sambil nyodorin majalahnya. Tanpa disangka-sangka, Nita ambil majalahnya, mengepitnya di ketiak kirinya dan lanjut dengan iphone-nya. Bagai ketiban durian runtuh, Tejopun pura-pura cuek.

Sampai mereka duduk di ruang tunggu baru Tejo minta balik majalahnya dan ngomong, “Eh elo ketekin majalah gw?” katanya sambil menghirup dengan cepat majalahnya yang sudah berbau asem ketiak nita. Bau khas yang Tejo uda sangat kenal, namun setiap kali kecium masih saja bikin dia “terbang”.

Nita seperti biasa jawab santai “halah ada plastiknya kan, tinggal dibuang aja…”

Sampai di Bandung merekapun langsung menuju kos.

Tejo memilih untuk langsung beristirahat, dan nita seperti biasa, ga bisa rasa tenang kalau barang-barangnya belum rapih. Dia pun sibuk bongkar barang bawaannya; oleh-oleh dsb.

Setelah mandi sore, Tejo keluar kamar dan lagi-lagi dia melihat nita masih dengan singlet dan jeans nya; dengan badan bersalut keringat belum beres dengan barang-barangnya.

“Busyet, lo ngapain aja nit?”

“Ya beberes lah! Eh lo gak laper? Makan yuk!” ajak Nita.

Mereka berdua lalu pergi makan dekat kos. Abisin waktu cukup lama sembari ngobrol. Kelar makan, mereka jalan kaki balik ke kos. Akumulasi keringat dari pagi, basah, kering berulang2 dan kali ini kembali ngucur akibat jalan kaki bikin badan Nita lengket dan berbau semakin menyengat.

Di kos, anak2 pada sepi, sibuk di kamera masing2. Mereka pun seperti biasa berduaan di ruang tamu, ganti2 chanel TV tanpa ada yang bener2 ditonton.

“Cape bener ya...” ujar nita sambil duduk nyandar di Tejo. Seperti biasa Nita langsung angkat kedua tangannya ke atas kepalanya, main2in rambutnya sendiri, sambil ekspos ketek lengketnya.

“Gw si uda tidur tadi. Udah mandi juga. Jadi rada segeran.”

“Iya, gw yang belon….” kata Nita sambil ambil dan cium sejumput rambutnya.

“Rambut lo sih wangi. Badan lo tuh... Acem!” sahut tejo.

Dibilang gitu, Nita ga berusaha ngejauh. Malah, enteng aja bilang, “Rasain!”

Hawa di kos sebenernya tidak panas, namun karena keduanya sedang sama-sama menikmati kondisi, hawa jadi berasa panas. Nita masih keringetan, meski ga membanjir lagi.

Tejo pun akhirnya mengaku secara langsung kalo dia suka bau badan Nita. “Nit, aneh ya, keringet lo itu asem bener. Tapi jujur, kok gw sering kangen ya ama bau lo!”

Nita masih ekspresi nyantai. “Yeee... gw uda tau dari dulu lah…”

“Ge-er lo! Tau dari mana?”

“Ampun dah Jo, gimana ga tau, lo itu keliatan banget suka liatin ketek gw. Udah gitu suka deket2 pas gw keringetan.”

Tejo agak terkejut sama cara jawab nita yang blak-blakan, meski selama ini udah kenal gaya ngomong nita memang super cuek.

Percakapan mereka berlanjut, dalam posisi Nita sandarin badannya ke Tejo yang nyandar di sofa.

“Nit, elo sendiri ga malu ya. Elo kan suka keringetan, tapi hobi banget pake singlet doang, ga pake bedak or deodoran juga? Si Rika (temen kamar dia) ga protes apa?”

“Ya enggaklah. Keringet emang bau ya udah, yang penting ga panuan, hahaha. Rika ga protes lah, malah mulai ngikut jejak gw, hahaha. Liat aja, dia jadi ga suka pake deodoran juga”.

“Wah dasar, elo pengaruhi orang jadi jorok. Eh tapi biasa kan perempuan itu ga suka kalo keringetan dan bau kan ya?”

“Yah itu biasa lah, Jo. Cuman sering orang itu lebay.”

“Maksud lo?”

“Gini dah, orang muka jelek ga musti operasi plastik kan?”

“Heh, apa hubungannya, coba?”

“Lho ya berhubungan. Muka jelek mungkin ga nyaman utk dinikmati secara mata, tapi ya orang ga usah sampai operasi plastik. Kalo suara serak, ga usah juga operasi tenggorokan, meski kurang estetik dari sisi indra pendengaran. Begitu juga kalo keringet bau. Ya udah, ga usah sampe ditutup2i gimana gitu, meski bau juga memang ga bagus menurut indra penciuman.”

Tejo ga terlalu konsen sama argumen Nita, tapi dia kagum juga sama cara jawabnya. “Elo sendiri kayaknya bangga sama bau badan elo?”

“Jelaaaas! Buktinya, elo juga suka kan!”

Seolah dapat lampu hijau, Tejo pun mulai memegang ketiak lengket nita. Dan Nita malah kepit tangan Tejo. Di balik wangi rambut Nita, ada leher yang berbau asem sangat khas. Tejo mulai berani menempelkan hidungnya, menghirup dalem areal leher belakang bahu, sampai kaos singlet Nita. Mereka sama2 hadap depan, jadi Tejo ada di belakang Nita. Nita angkat tangan kanannya rangkul leher Tejo, sedikit noleh ke kiri, Tejo menikmati bener aroma ketiak kanan Nita.

Kejadian tersebut ga berlangsung terlalu lama. Tejo buru-buru mundur. Selain kuatir tau2 ada anak kos yang keluar, dia juga takut ngejurus ke arah yang dikuatirkan. Tapi, mereka juga ga saling suka. Sampe saat ini, kejadian-kejadian yang mirip (dalam porsi yang jauh lebih kecil) sebenarnya sering terjadi.