Saturday, June 8, 2013

Qualibility

- Big Guns

Aku tinggal di Solo, Jawa Tengah. Salah satu kota yang lumayan panas di dunia. Pacarku, sebut saja Yati, pendiam. Tapi manis banget. Sumpah! Bukan brmaksud puji-puji cewe sndri lho. Kalo artis, doi mirip Jupe.

Waktu itu tahun 2011, kira2 setahun setelah aku lulus SMA dan dua tahun sejak aku pacaran ama Yati. Dulu kita se-SMA. Tapi pisah saat kuliah, karena emang otakku yang ga terlalu encer buat masuk universitas favorit kali yee. Yati orangnya aktf banget, Gan. Selain kuliah, dia ikut sanggar tari ama temen2nya. Dia juga ngajar anak2 SD Pelajaran Biologi.

Yati pun kayaknya juga tau kalo aku armpit lover, karena aku sering larang dia cukur bulu ketiaknya. Sekedar share aja Sob, aku suka kety yang berbulu lebat, agak gemuk, dan kalo bisa yang item. Menurutku, ketek item kan jarang digosok, brarti baunya pasti mantaplah kalo udah keringetan, hahaha.

Aku inget banget hari itu Rabu, aku lagi ga ada kuliah karena dosennya seminar di luar kota. Kebetulan, kuliah Yati full dari jam 8 sampek 3 sore. Habis kuliah, dia ngajar anak SD kira2 sampe jam 5-an. Terus, doi langsung cabut ke sanggar tari.

Seharian beraktivitas pasti bdan kecut luar biasa kan. Tingtong! Ide setanku muncul. Kira2 jam 8 malem, aku call. “Yang, aku kangen ama kamu ni. Bisa ketemuan ga?”

Yati pun jawab, “Aduh, maaf Yang, capek banget ni. Dari tadi belum istrahat. Belum mandi pula. Masak ketemuan sekarang? Kan malu kalo bau.”

"Halah, ga papa. Aku mencintai semua kekuranganmu kok. Masalahnya, besok aku mau keluar kota sampai seminggu. Jadi, ini kesempatan terakhir kita,” kibulku.

“Oh iya ta? Okelah, okelah, Yang. Aku ke rumahmu. Tapi bentar aja ya."

"Oke, bidadariku. Kutunggu jiwamu padaku, Sayang.” Dan kutunggu juga ketiakmu, baby. Hahaha! Aku pun senyum2 kegirangan seperti Luis Suarez yang berhasil mencetak gol ke gawang United.

15 menit kemudian, Yati sampai dengan matik putihnya dan senyum manisnya.

"Hai, sayang. Kusut banget mukanya. Hehehe," sapaku.

"Iya. Capek ni, Yang," jawabnya sambil pasang wajah manja.

"Iya deh, maaf. Masuk yuk, ntar aku pijetin deh."

Aku gelar tikar di samping kamarku. Coz rumahku ga ada ruang tamunya. Tapi strategis. Soalnya kamarku ini paling pojok. Jarang bapak/ibu/adik2ku lewat sini. Dijamin. Rumahku juga lumayan gede. Aku ngelatih anjing pit bull supaya gonggong kalo ada orang yang mau lewat depan kamar. Cocoklah buat jadi satpam.

Yati tiduran di pangkuanku. Kita ngobrol2 smbil aku elus2 rambut n pijetin tangannya. Baunya emang udah kerasa banget, meski udah ga keringetan. Kecut, apek, dan wangi parfum nyampur di ruangan itu.

"Yang, kamu ngapain keluar kota besok?" tanyanya.

"Ada urusan. Aku juga berangkatnya ama Bapak." tipuku. “Eh, kamu mau minum apa, Yang? Yang adem apa yang anget?"

"Terserah deh. Sama kayak kamu juga ga papa," sahut dia.

"Wong aku ga minum kok. Nanti aku minum keringatmu dan makan dakimu aja," candaku.

"Ih, kamu! Ya udah, yang adem aja deh."

Aku pun buatin minum. Sialnya, gulanya abis. Terpaksa aku beli dulu. Kira2, 10 menit aku tinggal baru bisa bikinin ES TEH MANIS DENGAN CINTA DAN KASIH SAYANG. Hehehe.

Eh, pacarku itu udah ketiduran. Tidurnya ngorok lagi. Mungkin kecapekan kali ya. Aku coba bangunin, tapi ga bisa. Dia mah kalo udah ngorok susah bangunnya. Ni nama nya durian runtuh! Rencanaku mau nyium keteknya berjalan licin. Tapi aku pastiin dulu, biar doi ga bangun nantinya. Aku gelitikin pelan lehernya. Yati benar2 ga beranjak dari mmpi indahnya.

Saatnya!

Pertama, aku cium lehernya. Asli, asem betul! Leher depan, kiri, kanan juga aku cium tanpa sesenti pun lolos. Jam dinding dan lemari menjadi saksi bisu, ikut serta pula 2 saksi hidup: Mr. Cicak dan Mrs. Nyamuk. Hahaha. Puas di leher, aku lompat ke kety kirinya. aku sisakan kety kanan untuk akhir event, karena ketiak kanan jelas lebih "hauce cing cing ping"!

Yati pake kemeja lengan pendek, bukan tanpa lengan lho Sob. Aku endus2 dulu kemeja yang menutupi ketiak itu. Baunya ga bisa dilukiskan dengan kata2. SUEDEP TENAN!

Tanpa berpikir 395 kali, langsung kusingsingkan lengan kemeja Yati. Emang agak susah sih. Tapi aku pantang menyerah. Sampai akhirnya terlihatlah targetku. Ketiak itu agak item. Bukan karena daki, tapi karena kulit Yati memang agak gelap. Cocok! Tapi aku agak kecewa, karena bulunya tipis2, malah bisa dibilang, nyaris tak berbulu.

Tak apalah. Nasi sudah menjadi bubur, jadikanlah bubur itu enak dan siap disantap. Langsung aja aku landing-kan hidungku ke Miss Kety-nya. Maknyus, AMBUNE YEM2! Anda bisa bayangkan sendiri: aroma parfum campur keringat dan sedikit kotoran. Kalo kata Del Piero, "Numero Uno!"

Berkali2 aku ciumin dari segala sisi. Trus, aku langsung jilatin dengan beringas. Kecut, asem, pahit hampir kayak lidah buaya. Ga lama sih, cuma 2 menitan. Coz aku udah ga konsen dan pengen langsung ke Miss Right Kety-nya.

Setelah aku tinggalkan prasasti di kety kirinya, langsung capcus ke MAIN EVENT. Ya, ibarat sepak bola, ini adalah puncak karir dari pemain bintang. Sama sperti yang kiri, aku endus2 seperti anjing yang lagi cari makan. Aku sedot, ga ad keringetnya sih, tapi baunya brilian.

Aku singsingkan lengan kemeja doi. Agak lama sih, sempet ga sabar dan pengen buka kemeja doi. Tp aku masih punya hati. Pemikiran bejat itu aku hapus dari pikiran. ENG ING ENG…. akhirnya aku berhasil liat target operasi!

Yang bikin aku heran setengah hidup, ternyata kety kanannya berbulu lebat. aku ga tau apa yang ada di pikiran Yati. Tapi ini point positif buat aku. Ini adalah kety impianku. Meski lebih perfect lagi kalau ada unsur itemnya.

Langsung aku jilatin dari atas ke bawah, juga berbagai arah. Aku serasa di surga. Asem buanget. Bulu2nya sampek nempel di lidah, gan! Pahit, karena aroma parfum. Kotoran2 itu pun ikut kutampung di lidahku. Sumpah, aku ga bakal lupa.

Tapi Yati terbangun. Mungkin karna kusedot terlalu kuat. Dia pun ga keliatan kaget, coz emang tau kalau aku penggemar ketiaknya.

"Sayang, kok sampek segitunya sih! Geli banget tau," protesnya datar.

Aku cuma ngeliatin wajahnya. Masih kaget nih gara-gara ketahuan.

"Kok diem?" tanyanya lagi.

Aku pun cuma bisa bilang, "Maaf, yang."

"Hemm… ya udah, ga papa. Sayang, kalau kamu minta, pasti aku kasih kok. Kamu tau kan, aku sayang banget sama kamu."

"Aku… malu… Aku takut kamu anggap kelainan," komenku.

"Nggaklah. Aku mencintai semua kekuranganmu. Hehe…" Dia balas gombalin aku. Oh iya, obrolan aku ama Yati semua dalam bahasa Jawa. Jadi ga terlalu kaku. Tapi aku translate ke Indonesia, biar agan2 seluruh indonesia yang terhormat paham.

"Sekali lagi maaf ya, Yangs," aku pasang wajah polos seperti panglima Tiang Feng.

"Ya udah. Mau lanjut ga? Tapi habis ini aku langsung pulang ya. Udah malam ni."

"Ga usah, yang," sahutku dengan wajah merah.

"Kok kamu jadi berubah gitu? Serius, swear, ga papa. Ga bakal aku critain sapa2. Nih, cepetan, keburu malem!” ucapnya sambil angkat tangan kanannya.

Sebenarnya aku udah ga nafsu lagi. Mungkin karena malu ye. Tapi setelah Yati angkat tangannya, deg2an lagi deh. Aku cuma bisa sunyum dan lanjutin PR-ku. Dia pun cuma ketawa geli.

Waktu aku sedot dan jambak berkali2, doi pun komentar, "Yang, jangan gitu, nanti ada bekasnya lho."

Ok, aku pun patuh apa kata majikan. Lima menit aku beraksi, sampai akhirnya dia nyuruh berhenti.

Aku pun berhenti dan cium keningnya.

"Makasih ya, sayang, dan maaf juga tentang tragedi tadi. Liam tak tau kapan Oasis bubar, begitu juga aku tak tau kamu bakal terbangun," candaku.

"Tapi emang kamu aneh ya. Ketek bau gini kok suka."

"Aku juga ga tau, yang. Bawaan dari kecil mungkin. Stiap orang punya kebiasaan masing2, dan mungkin aku ga sendirian di dunia ini."

"Ya udah. aku pulang ya. Besok ati2 di jalan. Jangan lupa SMS-an lho."

Yati pun pulang.

Usut punya usut, ternyata hari itu sebelum dia berangkat kuliah, dia sempet nyukur bulu kety yang kiri. Tapi belum sempet nyukur yang kanan, ibunya teriak2 karena jatuh. Jadi doi panik dan ga sempet lanjutin nyukur. Karena emang udah ga ada waktu lagi. Dia udah telat masuk kuliah.

Tragedi malam itu aku namain "qualibility". Simbiosis mutualisme lah. Hahaha (tertawa ala bajak laut).

2 tahun berlalu. Aku udah putus sama Yati. Sempet down. Bukan karena kety. Tapi dia emang cewek yang baik banget. Manis, cantik, dewasa. Tapi ya sudahlah. Nasi sudah menjadi bubur.