Tuesday, June 18, 2013

Penjaga warung yang burket

- Rio Void

satu lagi pengalaman sekilas gw waktu kelas 2 smp. waktu itu gw emang hobby jalan-jalan naik sepeda buat cari ketiak ya ada di sekitar kampung gw. hihihihi aneh yah hobby gw. nah cerita nya gini. waktu itu gw haus soalnya abis sepedaan. gw berhenti di warung sebuah kampung.

Ternyata penjualnya cewek. lumayan lah. sekitar 20 taun-an. dia pake baju yg lumayan ketat, warnanya biru terang. pas lagi beli jajanan, gw ga sengaja liat keteknya waktu lg ngambil snack yg digantung. ternyata ketiaknya sedikit basah, bro.

nah gw pancing aja dia dengan pertanyaan seputar ketiak. secara gw anak kecil ingusan yg gak tau apa-apa waktu itu.

Pertama-tama, gw tanya sebuah produk yg dipajang di etalase warung. "mbak, ini buat apa toh kok bentuknya aneh?". sambil gw nunjuk salah satu produk deodorant di warung itu.

dia jawab, "oh ini buat ketek, biar wangi. dan gak burket."

"masah sih, mbak? mbak pake juga gak?"

dia senyum-senyum sambil ngomong. "enggak, dek. aku cuma pake parfum."

gw jawab aja. "oh pantes, itu keteknya agak basah, mbak."

"masak, ah." sambil liat keteknya yg sedikit basah oleh peluh.

Setelah itu gw jadi tambah penasaran, terlintas lah sebuah ide. gw minta dibikinin es yg jaman dulu banyak di jual di warung-warung kampung lah.

saat dia lagi nuangin air, otomatis posisi ketiaknya agak terbuka, dan lengan baju nya kan agak longgar. penjaga warung ini pake baju yg lengannya pendek bgt.

langsung aja gw selipin jari telunjuk gw ke ketiaknya. busyet, banjir banget! dia gak ada ekspresi apa-apa, cuma senyum dikit.

"uhh, keteknya bau kecut ni mbak." padahal aslinya gak begitu bau. malah rada wangi, soalnya campur bau parfum.

mbaknya cuma mencibir, "udah tau bau pake disolet-solet. rasain!"

mulai saat itu, gw sering mampir ke warung itu. cuma sekedar buat beli es.