Tuesday, June 25, 2013

Elsa basah

- Bagus

Gw mulai jadi armpit fetish dah lama, dari SD mungkin. Gak tau apa sebabnya, dari kecil gw dah demen banget liat ketek cewek, apalagi kalo ceweknya cantik. Jadinya tiap liat cewek cantik gw sering curi-curi pandang ke keteknya gitu lah. Tp sayang, kecil gw hidupnya di desa, jd jarang ada pemandangan yg gw pengenin.

Btw, yg mau gw ceritain di sini adalah temen kuliah bernama Elsa (samaran). Anaknya cakep bro, rambutnya lurus sebahu, kulitnya putih, kalo dinilai secara fisik diatas rata-rata lah pokoknya. Bisa gw bilang si Elsa ni emang pelabuhan ketek yang selama ini gw cari, ya soalnya banyak cerita soal ketek (keteknya dia tentunya ^^) yg gw dapet semenjak gw kenal sama dia, hehe. Oke gw akan mulai dari awal mula gw kenal ma Elsa.

Ini cerita waktu gw kuliah semester 1 awal. Ceritanya lg kuliah desain, pas gw ma Elsa lagi kuliah bareng. Waktu itu gw ma Elsa belom saling kenal (sebenerya gw dah tau namanya sih, cuma belom kenal aja). Kebetulan waktu itu si Elsa duduknya tepat di depan gw, lumayan lah bisa buat cuci mata meski dari belakang, dari pada liatin dosen terus. Waktu itu si Elsa make baju lengan panjang warna kuning, bahannya sih tipis, soalnya gw bisa liat BH-nya dia yang timbul.

Tapi sepertinya si Elsa cukup kegerahan make tuh baju, gw liatin dia kipas-kipas terus dari tadi, sampe lama-lama gw liat bagian punggungnya mulai berpeluh, dan diapun mulai mengikat rambutnya. Saat liat dia ngiket rambut gitu gw jadi pengen nerawang keteknya,penasaran sebasah apa. Sebenernya gw pengen maju deketin dia ato nggeser kepala gw ke kiri/kanan, tapi ga jadi gw lakuin, takut dikira aneh ma temen-temen gw. Maklum, waktu itu emang belom banyak yg gw kenal, jd agak gimana gitu gw kalo mo ngelakuin sesuatu (jaim lah).

Selama kuliah yang gw lakuin dari tadi cuma ngamatin si Elsa mulu, sampe gw disadarkan pak dosen yang tiba-tiba memberi tugas kelompok. Dosen gw ngejelasin kalo masing-masing kelompok terdiri dari 2 (ini sih bukan kelompok tapi pasangan pak), dan dia mulai memanggil nama para mahasiswa satu per satu sekaligus menentukan kelompoknya. Entah ini kebetulan ato emang takdir ya, gw dapet kelompok sama si Elsa, (lucky! dalam hati gw) dan gw pun mulai kenalan sama si Elsa.

Sehabis kuliah Elsa ngajakin gw nongkrong dulu buat ngomongin tugas. Waduh, mana gw gak tau tugasnya sama sekali lagi, salah gw juga tadi gak dengerin dosen ngomong. Tapi untungnya si Elsa dah paham tugasnya dan dia mau ngejelasin ulang ke gw, jadi malu gw. Ternyata si Elsa orangnya nggak secuek yang gw bayangin, malahan supel banget dia. Tugas kita adalah membuat manquete (semacam miniatur bangunan) dan kita pun bagi tugas.

“Lo nggak usah kuatir, masalah alat dan bahannya biar gw yang cari, tapi nanti ngerjainnya di rumah gw aja yah ntar gw smsin alamatnya, gimana?” tawarnya. Gw baru tau ternyata si Elsa orang sini, ditawarin gitu langsung gw OK-in aja lah, jarang-jarang maen ke rumah cewek cakep. “Eh lo pulangnya jalan kaki apa naek motor Gus?”

“Jalan kaki gw, Sa.”

“Kalo gitu bareng gw aja, gw bawa motor kok, sekalian biar tahu kost an lo.”

“Beneran nih? iya deh.” Siapa yang gak mau sih boncengin cewek cakep, hehe.

Gw pun pulang nebeng si Elsa, tapi di tengah jalan tiba-tiba dia ngajak mampir ke Indomaret dulu. Gw gak tau dia mau beli apaan tapi gw disuruh nemenin dia masuk. Waktu liat-liat di bagian parfum dia nanya sesuatu ke gw.

“Eh Gus, deodoran cewek yang bagus biar gak gampang keringetan apa yah?” Ditanyai kaya gitu spontan gw agak kaget dengernya.

“Kok lu nanya ma gw, gw kan cowok, mana gw tau Sa”. “Oh iya ya, kali aja lo bisa kasi saran ke gw”. Mumpung lagi bicarain masalah kesukaan gw ini gw beraniin aja nanya ma dia “Lah emang ketek lo suka basah gitu apa Sa?”

“Nah, ini juga lagi basah banget kalo lo mau pegang, liat aja sampe mbekas gini, mana lengket lagi” sambil ngangkat dan nunjukkin bekas peluh di ketiak kirinya. WTF, pengen banget gw sobek lengannya trus jilatin keteknya sampe kering, eh kalo dijilatin malah tambah basah kali ya, haha. Tapi gw berusaha ga nunjukkin sifat armpit fetish gw di hadapan dia.

“Ya udah gw bantu milihin deh.” Setelah sekitar 5 menitan milih-milih, akhirnya Elsa milih salah satu merk deodorant. Abis itu dia pun lanjut nganterin gw sampe kost an.

Tiga hari kemudian, hari yg gw tunggu akhirnya tiba. Dengan modal motor pinjeman temen, gw pun meluncur ke rumah si Elsa. Setelah gw cukup bingung muter-muter nyari (sambil SMS-in dia) akhirnya ketemu dah rumahnya. Ternyata dia dah nunggu gw didepan rumah, dan gw pun dipersilahkan masuk.

“Lo datangnya pagi amat Gus?’’ komennya. Saat itu sekitar jam 11an, padahal janjiannya jam 8, maklum soalnya gw nunggu motor temen gw ngannggur.

“Yah sori deh Sa, gw ada urusan mendadak tadi sebelum kesini.” jawab gw ngibul. “Gak masalah sih, tapi gw jadi belum mandi nih gara-gara nungguin elo, takutnya lu nyampe sini pas gw mandi.”

“Loh, emang nggak ada orang?” tanya gw.

“Ada sih, pembantu2 gw, tapi lg pd masak di dapur, eh lo nggak papa kan nunggu disini bentar, gw tinggal mandi dulu.”

“Ya udah deh mandi aja dulu” jawab gw.

“Ok, lo bisa duduk di situ dulu Gus (nunjuk kursi tamu), makan aja cemilannya nggak usah sungkan-sungkan.”

“Ok dah!” jawab gw. Elsa pun beranjak dan gw nunggu dia sambil menikmati cemilan2 yang disuguhin di meja tamunya. Sesekali gw pandangin barang2 di rumahnya yang serba mewah. Tajir juga nih cewek, batin gw.

Tak lama kemudian Elsa, pun dah kelar mandinya dan dia nyamperin gw, dan WTF, dia pakenya tanktop putih ma celana pendek (bukan hotpants). “Sori nunggu, lama ya gw mandinya?”

“Nggak kok... hehe” bagai kena stun, gw sempet bengong beberapa saat liat penampilannya yang kaya gitu, tapi gw langsung sadar, jangan sampe keliatan bego. Jujur baru kali ini gw berinteraksi langsung sama temen cewek yang lagi make tank top.

“Sori baju gw agak nggak sopan, tapi dirumah gw emang seneng pake ginian, abis kalo siang gini panas banget sih udaranya.”

“Nggak papa kok, santai aja,” jawab gw.

“Oke, sekarang bantuin gw ngangkatin barang2 yuk, udah gw beli semua bahan ma alatnya, kita ngerjainnya di samping rumah aja ya.”

“Siip” apapun kata lo deh Sa, yang penting hari ini kasi gw ketek lo, batin gw.

Kita berdua pun mempersiapkan alat dan bahan buat bikin tugasnya di samping rumah Elsa. Beberapa kali bolak-balik ternyata bikin dia mulai kegerahan. Setelah selesai mindahin barang2nya kita pun siap berkarya. Tiba-tiba, “Uh... panas ya, eh Gus tolong lo potong2in kertasnya dulu ya, udah gw catet ukurannya kok” kata Elsa sambil kipas-kipasin tangannya dan kemudian ngiket rambutnya.

Waktu itu posisi gw tepat ngadep dia, dan tentu saja pandangan gw secara otomatis langsung tertuju ke kedua keteknya yang sedang terekspos didepan mata gw. “Malah liatin gw lo, tadi denger yang gw bilang kan?”

Oh shit, apa yang gw lakuin, lagi2 gw kena stun gara2 ketek dan parahnya kepergok ama yang punya. Gw harus ngeles buat nutupin kebodohan gw tadi. “Deodorant yang kemaren dibeli dah dipake kan, Sa?” tanya gw dengan nada bercanda.

Sebenernya spekulasi juga gw berani nanya gitu ma dia, moga dia nggak kesinggung, dan ternyata, “Enak aja, liat aja nih ketek gw kering gini, wangi lagi, cium nih kalo mau?” jawabnya sambil megang salah satu keteknya dan nyodorin tangan bekas pegang keteknya tadi ke gw.

“Ih, gak mau ah,” kata gw berlagak jijik, padahal sebenarnya mau banget gw, apalagi kalo langsung ke keteknya. Tapi yang lebih penting, untung dia nggak marah, hehe gw berhasil.

“Eh lu tadi nyuruh gw ngapain Sa, hehe? Tanya gw bloon.

“Tuh kan, lu terpesona ma ketek gw sih, jadi nggak dengerin deh tadi, gw tuh minta tolong lo potongin kertasnya dulu, ukuranya dan gw tulis disitu, Bagus”. “Ok! Siap! Hehe..” jawab gw.

Kita pun mulai bekerja, sering banget gw nyuri-nyuri pandang ke arah keteknya kalo dia lagi ngangkat tangan atau pun melakukan sesuatu yang membuat keteknya keliatan. Dan gw liat semakin lama keteknya makin basah. Puas banget dah gw bisa nikmatin ketek cewek cakep secara live, pengalaman pertama gw nih bro. Setelah sekitar 5 jam-an bekerja, akhirnya pekerjaan kita selesai. Capek juga sih, tapi rasa capek gw terbayari oleh hidangan ketek si Elsa, hehe.

Karena udah mulai petang rasanya udah cukup gw disini dan gw pun langsung pamitan pulang, lagian bentar lagi ortunya pulang kerja. Satu hal yang menarik lagi adalah ketika gw pamitan pulang ma dia, dia bilang gini “Ati2 Gus, kapan2 maen kesini lagi ya, gw janji bakal kasi ketek lebih banyak dari yang tadi, hehe.”

Denger kata-katanya itu gw jadi g abis pikir dia becanda pa serius yah, ya udah deh buat apa dipikirin. Yang penting gw dah nemu pelabuhan ketek pertama gw. Sebenarnya masih ada lanjutan ceritanya sampai gw makin deket banget sama si Elsa gara2 ketek, insya Allah akan gw kirimin lanjutannya.

Catatan Denny: Baca langsung lanjutannya di Elsa Masih Basah, Gan!