Friday, August 17, 2012

Range 4-7

Party party 

Yah, tanpa sadar udah 20 tahun lebih gw melanglang buana didunia profesional perketekan. Gimana rasanya? Kayak Nano Nano: manis asem asin, bener2 arti harfiahnya. Baru-baru ini gw pulang dari Amsterdam. Setiap tahun emang gw suka jalan2 ke luar negeri, bukannya sombong, cuma pengen refreshing aja.

Gw ga demen ke diskotik, tapi di Belanda tiga hari gw ajeb-ajeb juga. Gimana lagi, diajak temen2. Ngikut aja. Tapi sumpah, gw ga bisa nikmatin! Apa enaknya coba joget2 gituan?

Tapi yang menarik, dari kegiatan2 ini selama bertahun2, gw jadi ngerti segala tipe ketiak cewek dari berbagai ras. Keringat mereka, bau mereka, wuets... ternyata sama aja.

Secara, bahan baku manusia itu sama aja: tanah. Jadi kalo loe mengendus aroma yang beda antara cewek Eropa dengan cewek Afrika, atau cewek Arab dengan Asia Tenggara, gw yakin itu hanya karena makanan mereka yg beda. Lainnya? Faktor deodoran atau parfum yang dipake. Tp the truth is, bau kita, mereka, sama.

Cuma, bentuknya mungkin beda-beda. Terus terang gw paling suka ketiak-ketiak putih dari cewek Tionghoa (Jepang, Korea, Taiwan termasuk). Dan gw ga suka yang berlemak (sori guys, kita beda selera). Gw suka lengan yang ramping, tapi bukan kurus lho. Keteknya berkerut tipis, ga terlalu keriput, ga menggelambir. Karena ketek begitu ga mudah berkeringat. Makanya gw terlalu demen juga sama produk2 Bollywood. Kebanyakan berlemak sih. Yah, tapi ga semua memang. Ketek gitu mudah banjir, sehigga gampang bau.

Lho, mudah bau kok malah ga suka?!!

Iya, bro. Kalo loe udah mengecap banyak ketek dalam kehidupan loe, maka standar asem loe berubah. Dulu waktu gw masih cupu dan hanya bisa berfantasi, gw berpikir bakal suka banget dg ketek cewek yang kecut atau bau banget. Sekarang ga! Saat sebagian besar rasa penasaran gw terpenuhi, malah ga begitu suka.

Dalam level bau tertentu, aroma ketek cewek (secantik apapun dia), bagi gw, bisa malah mengganggu dan bikin ilfil. Skala 1-10 keaseman ketek, dg catatan 1 ga bau sama sekali dan 10 super bau, maka gw hanya menikmati range 4-7. Kurang dari itu? Hambar. Lebih dari itu? Yah, gw bilang sih, memuakkan.

Makanya, adalah seni bagi armpiters buat mempertahankan level pd range yang bisa dinikmati. Kalo gw ya itu tadi, 4-7. Si dia abis mandi, gw ajak "olahraga" dikit atau memaksakan sesuatu yang bikin dia tegang/nervous. Si dia belum mandi seharian, padahal aktifitas hariannya tadi super banyak, ya gw suruh mandi dulu. Karena kalo ga gitu, aroma bawang akan menusuk-nusuk, bisa2 gw malah jadi ilfil.

It's true. Gimana dengan loe? Berapa range aroma ketiak cewek idaman loe? Share disini dunk!