Friday, November 11, 2011

Cuti sensasional

Ini adalah pengalaman gw yg terdekat dan sejauh ini yang terbaik. Gw ada sodara sepupu yang beda 2 taonan sm gw. Sepupu jauh si, tapi pas kecil kami sering maen bareng sebab rumah kami di Madiun cukup dekat. Wkt kecil dia agak gendut, mukanya manis dan pipinya kemerahan, dia sangat aktif dan sering keringetan.

Biasa kami maen bareng, bahkan wkt kecil tidur bareng, terkadang gw di rumah dia ato sebaliknya. Pulang sekolah biasa kami pergi maen bareng; ortu kamipun kalo pas piknik jg sering bareng jd gak heran kami sangat deket. Sayangnya waktu dia kelas 2 SMP bonyok dia pindah Surabaya, tentu dia ngikut. Gw pun keilangan temen maen. Sejak SMA dia pindah ke German utk tinggal d sodara bokap dia disana, jadi waktu gw kul di Surabaya jarang banget ketemu, paling cuman 3 kali yaitu pas dia liburan pulang rumah.

Nah critanya, Juli lalu gw ambil cuti dan pulang kampung, gw sempat mampir Surabaya dan tinggal d rumah dia selama 3 hari. Kebetulan bonyok dia lagi pergi keluar kota. Jadilah gw tinggal d rumah dia bertiga doank (dengan satu pembantu). Gw cukup kaget wkt dtg kerumah dia; badannya jauh lebih ramping dr ingetan gw, dan lebih manis jg. Gw gak perlu bel rumah dia wkt gw dtg, dia lagi maen basket sendirian pake ring basket yang dipaku dpn pelataran rumahnya yg emang gede itu. Dia pake singlet olahraga merah tua dan celana sepeda selutut; yang jelas badannya basah kuyub keringetan.

Begitu gw nyampe dia buru-buru buka pager dan kamipun duduk ngobrol panjang dipelataran rumah dia. Sesekali dia lempar bola ditangannya ketembok dan ditangkep lagi. Km masi macho ajah, seloroh gw; sambil mengagumi keringet yang meleleh terus dipipi samping kuping dia. Kami terus disana sampe menjelang malem dan kamipun mulai masuk rumah setelah mulai banyak nyamuk dipelataran. Obrolan panjang lebar kami lanjutkan hingga cukup malam dan setelah itu kamipun pergi keluar untuk makan. Gw cukup heran jg dia bahkan gak keinget sama sekali untuk mandi, sementara gw pamitan mandi ke dia.

Gw mandi dulu dah ya, kata gw, dan dia cm sahut enteng, cepetan yah uda laper. Akhirnya bener, kami pergi tanpa dia mandi; dia hanya dobel singletnya dengan singlet lain yang rada gombrong. Singkat cerita kamipun pergi kesebuah depot seafood, cabe yang banyak lagi-lagi buat areal kepalanya banjir keringat, dia keliatan sangat menikmati. Pulang, kamipun lanjutkan obrolan d ruang tamu, hingga sekitar pukul 12 malem lebih. Gw uda mulai gak tahan ngantuk; dan sejujurnya badan gw memang sangat cape, gw naek travel dr Bandung ke bandara Soeta sejak pagi, tunggu pesawat delay trus nyampe Surabaya menjelang sore; yang nahan gw bisa selama ini adalah bau asem dan pemandangan sepupu gw yg aduhai itu.

Gw pun pergi tidur. Besoknya gw molor sampe jam 9 baru bangun, dan lagi2 gw jumpai sepupu gw dipelataran rumahnya lagi maen basket, masi dengan baju yang sama (besar kemungkinan dia gak mandi sejak kemaren gw dtg). Begitu gw muncul dia langsung nawarin pergi makan. Kami pergi makan ke mall, sekali lagi dia samber singlet putih gombrong yang dipake dobelan kemaren. Gw jelas cium bau asem dia, meski gw sama sekali gak keberatan tentunya. Gw ma dia makan dan muter2 ke mall, dia sempat kesalon utk blow rambut.

Namun lagi-lagi, sampe sore kami pulang, dia sama sekali gak inget mandi, bahkan ketika gw pergi mandi. Skenarionya mirip kemaren malem, setelah makan malem dan kami pulang kerumah, gw ngobrol2 ma dia d kamar dia; hawa panas dan lengket surabaya sangat gerah. Dia buka singlet putihnya dan dia pake singlet olahraga merahnya itu.

Ditengah pembicaraan gw tanya dia dengan agak hati2 meski gw berusaha terkesan cuek dan enteng. Lu kok gak mandi si??? Yang buat gw kaget adalah jawaban dia, males aja katanya. Di German gw juga gak tiap hari mandi, emang si kalo pas dingin disana gak keringetan, kalo keringetanpun kering dan gak lengket kaya disini. Tapi ya jadinya gw jadi kebiasaan males mandi… selorohnya enteng sambil ketawa.

Kenapa emang, bau ya sambung dia. Gw jawab, bau si, tp gak papa gw suka… gw kelepasan aja ngomong gitu. Dia ketawa, enak kan, nih… katanya sambil mengangkat tangannya, memamerkan ketiaknya yang bersih tak berbulu. Perasaan gw campur aduk, kaget terutama. Mungkin aja dia perhatiin jg kl sedari kemaren gw sering banget lirik ketiak dia. Gw pikir udahlah sayang banget kesempatan gini dilewatkan.

Gw maju saja mendekat, dan dia turunkan tangannya. Tapi gak nolak; gw beranjak kebelakang dia, gw ciumin areal leher dan pundak belakangnya yang terbuka (hanya ketutup singletnya yang juga uda berbau asem itu). Terus kedaerah lengan kanannya yang gw angkat pake wajah gw. Diapun mengangkatnya pelan-pelan, membiarkan hidung gw mengendusinya.

Gw gak ngomong apa2, diapun gak ngomong apa-apa. Kejadian itu berlangsung lumayan lama, lebih dari 10 menit dugaan gw. Kayaknya, dia semakin keringetan waktu itu; dia bener2 biarkan gw eksplorasi badan atas dia, baik dengan tangan ataupun muka gw. Yang bener2 jadi fokus gw adalah ketek, leher, dan bahunya.

Masing-masing baunya khas banget. Gw gak tau apa yang menghentikan gw, tau2 aja gw takut ada yang liat. Waktu gw brenti, dia jg gak protes, tapi gak marah jg; gw bisa pastikan dia menikmati jg. Satu2nya yang gw heran; kok cewe cakep macam dia bisa sama sekali gak terganggu badannya lengket dan bau gitu yah.

Emang dia jarang keluar rumah si, tapi ada gw sepupunya yang relatif uda sangat jarang ketemu kok dia gak malu ya. Yang gw tau semenjak gw dateng Jumat sore dan pulang Minggu pagi, dia masi pake singlet merah yang sama, terkadang waktu pergi keluar didobel sama singlet putih yang juga gak dicuci (selama gw disana). Gw gak bilang ini rahasia antara gw dan dia (tapi rasanya dia juga akan tau), yang jelas momen itu sangat gw inget dan gw rindukan.