Friday, February 4, 2011

Si Kaos Kuning

- Dr. Funk

Waktu itu kebetulan hari libur. Gw diajakin temen untuk jalan santai yang diadain pemda setempat di aula kota. Terlintas dalam pikiran gw, ”Waahhh, banyak ceweknya neh. Dan pasti pada keringetan. Okelah.

Waktu menunjukkan pukul 8.00, kita langsung cabut. Dengan semangat berkobar-kobar, gw tancap gas ke TKP. Eh, tapi kok ceweknya ga ada?

Temen gw jawab, “Tunggu aja, bentar lagi juga pada nongol. Lagian mulainya jam 09.00 kan.”

Ya, ya, ya. Gw tunggu.

Lalu, udah pukul 09.10. Jalan santai pun dimulai. Kok masih ga ada cewek yang ABG-ABG gitu, ya? Capeee deeehhh. Dengan tampang lesu gw terus jalan dengan headset MP3 di kuping, terpisah dari temen gw.

Garing. Tetep ga ada cewek asyiknya. Ini emang ga ada ato gw yang ga ngeliat sih?

Tak terasa udah setengah jalan. Udah sampe gerbang pembagian undian. Banyak banget orang berdesak-desakan untuk ngambil nomor undian. Gw ikut juga berdesak-desakan. Meski hawanya panas banget. Waktu udah pukul 10 lewat. Kita jalan udah 3 km. Semua orang berkeringat.

Nah, ketika gw udah mo keluar gerbang, tiba-tiba….

Datang seorang cewek cantik. Wajah binal, pake kacamata, celana jins biru, kulit hitam manis. Body? Bohhhaaaayyy! Terlihat dari dada dan lengannya yang kencang.

Yang lebih hot lagi, dia pake kaos kuning lengan pendek. Tubuhnya keringetan! Rambut poninya basah oleh peluh. Bintik-bintik keringat besar menodai bajunya. Dan tangannya dingin.

OMG… Gw deg-degan. Gila, nih cewek hot banget. Gimana keteknya, ya. Mupeng, mupeng! Gw jadi salting.

Tapi akhirnya, trik dadakan pun dijalankan. Gw sengaja lambatin jalan. Sehingga cewek itu maju duluan.

Tangan cewek cantik tadi lalu diluruskannya ke depan. Keliatan dari belakang, dari jari sampe ketiaknya berkulit item manis. Mulus tapi berkeringat.

Gw pura-pura kesenggol batu. Tangan gw lalu megang pinggulnya dan wajah gw nempel (kayak perongko) di ketiaknya yang basah.

Gillaaaaaaa, keteknya asyeeemmm sangat! Menyengat! Gw rasain basah ketiaknya yang merembes di kaosnya. Bikin “si ular” bangun.

Momen itu berakhir dengan cepat. Padahal masih ingin rasanya nempel di ketek cewek cantik tadi. 1 jam lah, boleh tuh, hehehe.

Ketika keluar gerbang, udah seperti ga ada apa-apa. Mungkin karena banyaknya orang di situ. Jadi gw ga terlalu diperhatiin. Momen ini terjadi kurang-lebih 6 bulan yang lalu. Dan sampe sekarang aroma kecut ketiak cewe berkaos kuning tersebut ga hilang. Mungkin ga akan pernah hilang.