Sunday, October 17, 2010

Oleh-oleh dari Kota Panas Surabaya

- Denny HSP

Ini sharing pengalaman kecil aja. Beberapa minggu lalu gw ke Surabaya. Ada urusan selama beberapa hari. Gw harus berangkat ke klien pagi-pagi sekitar jam 8. Nah, sampailah gw ke traffic light Dr. Soetomo (semoga ga salah).

Di situ Axis lagi promo. Mereka ngerahin para salesnya turun ke jalan raya. Yang oke, ada cewek cakep (meski agak kurus menurut gw) berdiri di tengah jalan. Dia berdiri di atas dingklik pembatas marka jalan. Jadi keliatan tinggi di tengah jalan gede itu.

Lampu merah, kita berhenti. Gw perhatiin cewek itu lewat jendela mobil.

Dia bawa papan promosi Axis yang tingginya setengah meteran di dadanya. Cewek itu pake kaos lengan pendek yang diameter lengannya lebar banget. Udah gitu digulung sampai hampir ke pangkal lengannya. Tapi agaknya di balik kaos itu dia make kaos daleman lengan panjang, jadi keteknya ga keliatan dong. Sayang banget.

Awalnya gw ga begitu perhatiin. Bening, emang. Tampil mencolok di tengah-tengah jalan. Tapi pemandangan gini mah biasa di Jakarta. Apalagi keteknya tertutup rapat. Ga ada yang bisa dilihat.

Eh, begitu lampu hijau menyala, SPG itu mengangkat papan itu lumayan tinggi. Kayaknya dia emang ditugasi mengangkat papan promonya tiap lampu hijau, dan istirahat kalau lampunya merah.

Gw beruntung antrian mobil agak padat. Dengan gitu, mobil masih harus merayap pelan sebelum cabut. Kesempatan itu gw manfaatin dong.

Dari mobil, spekulatif gw intip ketek tuh cewek. Busyet, ternyata daleman itu bukan lengan panjang, Bro! Itu cuma extension-arms. Jadi ketiaknya bolong, ga ketutupan.

Mata gw pun ga berpaling dari ketek kirinya itu. Jarak gw dan ketek itu satu meteran doang. Hanya terhalang kaca mobil. Tapi gw tetep bisa ngelihat detil keadaan di sana. Gw bisa liat rambut-rambut pendek ketek itu. Lupa cukur kali ya.

Ga tau udah berapa lama dia berdiri di sana sebagai center of universe gitu. Berpanas-panasan. Yang jelas, wajahnya keringetan. Dan keteknya? Mengkilat kemerahan. Keliatan basah berair. Rambut-rambut pendek di pangkal lengan itu pun terlihat layu.

Sensasional!

Gw mau puter balik biar bisa liat pemandangan indah itu lagi, tapi sungkan ama supir di samping gw.

Besok-besoknya, gw coba terus datang di jam yang sama. Tapi ga ada lagi SPG yang dipajang di tengah-tengah jalan. Mereka hanya bergerombol di pinggir jalan. Itu pun cuma megang spanduk setinggi dada. Ga ada pemandangan lagi. Payah.