Monday, April 12, 2010

Kak Carla Puber

- Bobby

Gw Bobby, umur 24 tahun. Gw jadi armpit fetish udah dari kelas 6 SD. Pengalaman pertama gw adalah ketika gw lihat ketek kakak sepupu gw yang 3 SMP. Hari itulah gw tau betapa indahnya ketiak wanita serta keringat dan baunya.

Hari ulang tahun gw yang ke-12 dirayakan di kebun buah milik keluarga gw di Jogja. Pesta ulang tahun itu dimulai setelah semua keluarga berkumpul, termasuk kakak sepupu gw yang paling cantik dan putih, Carla (nama samaran).

Ketika sedang diadakan lomba, Carla menjadi yang paling aktif. Dia selalu maju setiap lomba, seperti balap karung, ngeletusin balon, dan masih banyak lagi. Carla selalu bersemangat sampe bercucuran keringat. Gw liat di bawah lengan tank topnya, ada noda keringat gede banget.

Lalu Carla memilih untuk keluar dari pesta dan menuju ke teras depan rumah kakek gw. Penasaran, gw ikutin. Dia duduk, gw ikut duduk di sebelahnya. "Kak, kok gak masuk aja sih?" tanya gw.

"Di dalem panas banget," trus ga lama disambung gini, "Bob, kenapa ya belakangan ini aku gampang keringetan?"

"Masa’ sih, Kak?"

Eh dia nyelipin telunjuk di ketiaknya. Setelah itu dicium-cium sendiri, "Hmmfff… bau, lagi!"

Gw terus aja bilang ga percaya. Lalu Carla malah buka ketinya yang putih itu, "Nih, cium sendiri."

Ya udah, gw cium aja keteknya. Baru jarak 5 senti gw udah bisa nyium aroma kecut. Tapi yang bikin bingung, gw malah suka bau itu. Trus gw deketin hidung gw sampe bener-bener nyentuh kulit ketiaknya. Kak Carla yang cantik, basah banget ketiak loe! Gw sampe terangsang.

Gak lama kemudian kita berdua dipanggil masuk. Di dalam, nyokap Carla nyium sesuatu dari arah ketiak Carla, lalu ngomong gini, "Aduuh Carla, ketiak kamu bau banget siiiih!"

Gw bingung. Sementara semua orang terlihat terganggu dengan aroma ketiak kakak sepupu gw yang masuk usia puber itu, kenapa gw malah suka? Semenjak itu, gw tau bahwa gw emang armpit fetish.