Wednesday, May 28, 2008

Mengerjai Achy, si Ketiak Mentega

Awalnya nih, gw mo posting pengalaman ini dalam bahasa Inggris. Biar dapet perhatian penggemar ketek di lingkup internasional gitu. Lagian kalo Inggrisan kan si "Achy" (yang mo gw bicarain bentar lagi) ga gampang mergokin blog ini. Sayangnya, nerjemahin tulisan sepanjang ini rasanya kok ga bakal sempet ya dalam beberapa bulan ke depan. Ya udah, dari pada blog kosong selama berbulan-bulan, gw tulis aja apa adanya, dalam bahasa Indonesia.

Peristiwa ini sebetulnya udah terjadi dua minggu lalu. Tapi gw ga sempet nulis akhir-akhir ini. Gw sibuk di luar pulau, nyelesaiin proyek kerjasama ama salah satu pemkab sono. Waktu itu perusahaan gw dikontrak tuh pemkab buat nanganin proyek iklan. Gw dateng ke kota itu ama 4 orang, yaitu Bagus, Ogie, Sandra dan Achy (semua nama samaran). Tujuannya buat presentasi hasil proyek. Selama beberapa hari kami nginep di mes yang udah disewa perusahaan.

Ah, biar gw kenalin dulu tim gw. Gw berposisi AD. Bagus teknisi LCD, Ogie desainer grafis, dua-duanya cowok. Sementara itu, Sandra adalah presenternya, dan Achy adalah sales manager yang sekaligus presenter kedua. Meski sama-sama cantik, gw lebih terpesona ama Sandra lantaran tingginya yang semampai. Tapi ini cerita tentang Achy, Sob.

Achy cewek yang feminim, walaupun rambutnya dipotong cekak mirip cowok. Gw baru ketemu dia pas brainstorming proyek, ga ada sebulan sebelumnya. Dia tipikal cewek yang ga terlalu rame, tapi juga bukan pendiem. Kami cepet akrab. Bahkan gw hampir cinlok kalo ga mergokin dia udah punya pacar (dan dia mergokin gw jg udah punya gandengan) duluan, hehehe.

Beda ama Sandra yang biasa pake baju lengan panjang, Achy sukanya lengan pendek (yang pendek sekali sehingga permukaan ketiaknya kadang menyembul gitu aja). Udah ga kehitung berapa kali gw intip keteknya. Pas tidur siang adalah momen yang leluasa. Soalnya gaya tidurnya gini: Tasnya dijadiin bantal, terus sebelah lengannya, biasanya yang kiri, dipakai buat nutupin kedua matanya. Nah, dari situ gw dapet pandangan telak seputar ketiaknya.

Ketiak yang kuning gading. Ga seberapa mulus sih. Ada beberapa bagian yang berwarna kehijauan bekas cukuran yang udah mau tumbuh lagi.

Btw, ada satu misteri di diri Achy yang gw terus memikirkannya. Dengan gaya pakaian seperti itu dan kebiasaannya mengangkat lengan (dia sering meletakkan kedua tangannya di kepala lho pas ngobrol ama gw), apakah dia demen kalo cowok memperhatikan ketiaknya? Belum lagi percakapan sederhana yang terjadi di hari kedua kami di sana:

Sewaktu gw nyapu ruangan di mes kantor, Achy gw usir karena dia asyik baca novel di lantai yang mau gw bersihin. Dia segera beranjak sambil nyeletuk, "Yang bersih ya, ntar bini loe brewokan lho kalo ga bersih."

Ungkapan yang klise. Gw jawab aja, "Emang kenapa kalo bini gw ntar brewok? Asal brewokannya ga di wajah, malah asyik kan."

Entah kemana alur pikir Achy kemudian, dia menjawab gini, "Oooh, jadi loe suka yang burket gitu ya?"

Busyet! Apa hubungannya coba, brewokan ama burket (bubur ketek)? Gw pun semakin yakin Achy tergolong cewek yang merasa tersanjung ketika seorang cowok memuja keteknya. Di otaknya kemungkinan yang ada (juga) cuma ketiak, ketiak dan ketiak. Ketiak termasuk bagian terseksi wanita, mungkin begitu menurutnya.

Keesokan harinya (dan hari-hari berikutnya), Achy jadi suka tampil polos. Ketiaknya dibiarin telanjang tanpa bedak atau deodoran. Gw tahu karena setiap siang selalu tercium bau kecut di dekat ketiaknya. Dan semakin sore, ketiak itu semakin beraroma khas. Padahal sebelum itu ketek Achy senantiasa bau Casablanca roll-on.

Hari keempat. Tambah lama gw di sini tambah suntuk. Mau bawa PS udah ga mungkin. Internetan di kabupaten ini tarifnya 6.000 per jam! Mau jalan-jalan ga ada kendaraan, lagian hujan melulu. Kami sepakat beli kartu domino buat menghibur diri.

Jadilah pagi itu kami main domino, itung-itung ngilangin stres sebelum presentasi di sore harinya. Tapi bukan permainan biasa, ini partai neraka. Si pecundang kudu dihukum! Pertama yang gw tawarin, "Yang kalah harus jongkok sepanjang permainan berikutnya." Tapi Achy keliatannya nangkep pandangan gw yang ke arah betisnya. Waktu itu Achy pake rok kain yang sedikit di atas lutut. Dia langsung nolak tipe hukuman jongkok-jongkokan. :P

"Nice try, Den, nice try!" katanya sambil ngelirik genit ke aku. Temen-temen yang lain ngetawain gw.

Ogie melontarkan usul alternatif. Di sana ada bedak nganggur. "Yang kalah dicelotengin pake ini aja!" Ga ada suara protes, ya udah, bedak itu ditaburin ke mangkok, terus dikasih air. Permainan dimulai.

Beberapa putaran, masing-masing dapet hukuman kecuali gw. Achy? Kena juga. Gw mencelupkan 4 jari gw ke bedak basah, lalu menorehkannya di dagunya. "Hehehe, sekarang loe brewok. Berarti loe bakalan jadi bini gw, Chy. Kan menurut ramalan loe bini gw brewok gara-gara nyapu ga pernah bersih," ledek gw.

Achy hanya tersenyum. Manis sekali.

Pas semua udah cemong kayak badut, gw sendiri yang berwajah mulus. Gw bukan jagoan domino, tapi hari itu gw beruntung ga pernah kalah. Sampe temen-temen kongkalikong "Hancurkan Denny! Hancurkan Denny!!" pun gw masih selamat dari bubur bedak yang dingin itu.

Akhirnya gw bosen sendiri dan mutusin hengkang. Tapi mereka mencegah, "Enak aja, loe! Main terus, minimal sampe jam 12!"

Gw udah bener-bener suntuk dan bolak-balik nguap sampe Bagus tiba-tiba nyeletuk, "Iya nih, ngebosenin. Hukumannya diganti aja. Nih, pake jepitan jemuran ini. Sekarang yang kalah kudu dijepit."

Gw menyahut sekotak penjepit yang dipegang Bagus. "Gila loe. Ini kan jepitan baru. Lumayan sakit, setan. Tapi... yah, ga papa lah! Eh, yang lain setuju ga?"

Sunyi. Ga ada yang protes, kelihatannya. Tapi, "Ntar dulu, Bos. Tentuin dulu, apa yang boleh dijepit ntar?" tanya Sandra.

"Ya terserah," sambar Bagus. "Semua kulit yang bisa dilihat juga boleh."

Sunyi lagi.

"Ya udah deh, main main main!" komentar Ogie sambil langsung merapikan kartu-kartu yang berserakan di lantai. Dia yang terakhir kalah, jadi wajar kalo segini semangatnya.

Di putaran ini gw nyaris kalah. Masih ada 2 kartu di tangan gw, satu lagi kartu mati. Dan kalo ketiga kartu itu ditotal, nilainya 12. Tahu gini gw ga setuju pake jepitan dah. Dibedaki masih mendingan daripada dijepit-jepit, busyet!

Tapi untungnya sisa kartu Achy lebih parah. Dia nyimpen dua kartu bernilai total 13. Praktis, ini kekalahannya yang ketiga. Lumayan dilindungi Dewi Fortuna, dia. Soalnya yang lain pada kalah minimal 4 kali, seinget gw.

Temen-temen lalu bersemangat. Walaupun mereka bersekongkol buat ngalahin gw, tapi setiap ada yang dihukum, siapapun itu, mereka selalu girang banget. Ogie menjepitkan satu klip ke telinga kiri Achy. Bagus jepitin di hidung Achy, namun akhirnya batal karena Achy jadi susah bernapas. Bagus akhirnya juga memilih menggantungi kuping Achy, tapi yang kanan. Hahaha, jadi inget Aming di film Get Married.

Sandra memilih leher depan. Achy pun kontan menjerit, tertawa sejadinya sambil terus nunduk nyembunyiin lehernya yang sensitif itu. Sandra jadi geram, "Guys, enaknya pemain yang nolak hukuman kita suruh traktir lunch, setuju kagak?" Semua menyambut usul Sandra itu dengan gegap gempita.

Achy masih ketawa geli. Namun lantaran ogah nraktir empat koleganya yang hobi makan, terpaksalah dia merelakan lehernya diraba-raba Sandra yang berniat menyarangkan klip jemuran ke sana. Tawa Achy terus membahana, kelihatannya cewek berperawakan kecil itu bener-bener menderita kegelian. Tapi Sandra mana mau peduli. Dalam kehidupan ini, emang terkadang yang kejam terhadap perempuan tuh justru kaum perempuan sendiri.

Dicoba berkali-kali, klip tersebut ga bisa menjepit sempurna. Jatuh-jatuh melulu. Sandra nyerah. Dia akhirnya menjepit bibir bawah Achy, jadinya mirip iklan "bibir dower"-nya Fren. Hahahaha, nasib loe, Chy, Chy .... Temen-temen gw emang kreatif (sadisnya) ya.

Ah, giliran gw sekarang, "Angkat tangan loe, sayang!" Mendengar tawa seksi Achy yang kegelian tadi bikin gw terinspirasi. Dan ide jenius ini baru tercetus beberapa detik lalu. Achy pasang tampang bloon. Matanya yang bening menatap gw dengan lugunya. Ditambah dengan bibir "dower" itu, gw sebetulnya ga tega. Tapi loe terlalu seksi buat dilewatin, Chy. Sori....

"Minta disuruh traktir nih?" gw berpaling ke temen-temen untuk minta dukungan. Namun mereka diem aja. Jadi gw balik lagi menatap Achy yang rautnya terteror menyaksikan gw mainin jepitan jemuran di depan matanya. "Ayo, buruan!! Tangan di atas."

Pelan-pelan Achy mengangkat tangan kanannya. Gw yang ga sabar langsung mendorong sikunya ke atas. Wuah!! Pemandangan ketiak yang seksi langsung menghampar sejengkal di hadapan gw. Sebagaimana yang gw perhatiin selama ini, ada bagian di ketiak itu yang hijau mencolok, bekas bulu yang dicukur. Gw masih asyik memperhatikan kontur permukaan ketiak indah itu ketika Achy spontan mengempitkannya kembali.

Derai tawanya tertahan, karena bibir tipis itu masih terjepit klip. "Pleeeease ..." gumamnya dengan tatapan campuran antara mengiba dan tergeli-geli.

"Come on, gw cuma mau taruh jepitan ini. Ga niat gelitikin loe kok. Swear dah!" Terdengar sorak riuh temen-temen, entah mereka mendukung ide brilian gw, atau mendukung "pembebasan" Achy.

Ruangan perlahan senyap kembali. Gw pandangi terus Achy yang malang itu. Lumayan lama. Tanpa kata-kata. Hingga Achy merasa bersalah sendiri dan kembali mengangkat lengannya yang ramping. Hore!!!

Jemari gw segera mendarat di pangkal lengan gadis berkulit kuning langsat ini. Ketiak itu sedikit lembab. Hidung gw segera tertusuk aroma asem yang menyembur dari sana. Padahal belasan detik lalu pas dia ngangkat tangan untuk pertama kalinya ga ada bau apa-apa lho. Apakah ini gara-gara Achy grogi ama gw? Mendadak tegang dan berkeringat dingin begitu tahu "bencana" apa yang bakal dihadapinya sebentar lagi? Entahlah.

Pokoknya yang gw tahu, sejauh ini cewek-cewek cakep yang gw kenal jarang membiarkan ketiaknya sampai seasem ini. Kurang asem! Jakun gw naik-turun, jantung berdegup penuh gairah. Betul-betul gw nikmati momen ini. Ekstasi, Bro. Ekstasi! Sayangnya, proyek Peletakan Jepitan Jemuran dengan cepat tertuntaskan. Pestanya usai. Ga papa lah, yang penting gw puas.

Posisi Achy sekarang kayak patung Liberty. Sebelah tangannya lurus ke atas (NB: di pangkal lengan itu tergantung aksesoris terindah). Sedangkan tangan kirinya susah payah mengocok kartu.

Ini jelas posisi yang ga nyaman buat main domino. Memegang beberapa lembar kartu dengan satu tangan pastinya ribet, apalagi tangannya tangan kiri (Achy bukan kidal). Kartu bisa lepas, jatuh, dan berisiko diintip lawan main. Udah jatuh ketimpa tangga. Konsentrasi Achy pasti terpecah, sehingga kemungkinan besar dia akan kalah lagi. Andai Achy kalah lagi, hehehe, sudah tentu gw pasang satu lagi klip di ketiaknya yang asoi itu. Amien!

Achy lalu menangkringkan tangannya ke atas kepalanya untuk mengurangi efek pegal. "Ayo lanjut!" tantangnya dengan gaya cuek, pengucapannya ga jelas karena terhalang jepitan di bibir buah karya Sandra si semampai. "Hancurkan Denny!!"

Hahaha, hancurkan Denny? Yang boneng aja, Neng. Lihat keadaan loe sekarang!

Posisi jepitan itu udah gw atur biar ga ada ruang buat ngatupin lengan kayak posisi orang normal. Sebab, tuh jepitan pasti bergeser dan lepas kalo Achy coba-coba nurunin lengannya. Desain hukuman yang cerdas kan?

Ga sampai satu menit, bau di ketek Achy gw rasain tambah menyengat. Gw yang paling deket ama ketiak kanannya yang sedang dihukum itu bisa merasakannya langsung. Tahu mentega busuk? Yah, baunya kayak gitu dah sekarang. Jujur, bau kayak gini mengganggu juga, tak peduli selama ini gw mengklaim diri sebagai penggemar aroma alami ketek perempuan.

Tapi, Sob, kalau loe lihat sendiri bagaimana cantiknya Achy ini, dengan kulit pualam dan bulu-bulu halus yang menghiasi sekujur tubuh seksinya, loe pasti juga bersedia menoleransi aroma semacam ini.

Semua orang di ruangan mestinya tahu, bau mentega yang tiba-tiba muncul itu datang dari lipatan lengan Achy yang terbentang pasrah. Namun mereka diam. Mereka yang biasa saling olok itu senyap, mungkin ga mau semakin mempermalukan Achy. Mulut gw yang biasa celometan pun ikut bungkam, enggan komentarin bau yang mengharu-biru ruang tersebut.

Gw menoleh ke Achy. Wuah, butir-butir keringat segede jagung udah berjejalan di dahi dan pelipis cewek yang tingginya hanya 160 cm ini. Hati gw kian sumringah. Pemandangan ketiak yang memerah di sekitar bagian yang tercubit jepitan jemuran dan aroma mentega itu bikin "adik" gw terus mendongak sepanjang permainan. Ya untungnya gw duduk bersila sambil memangku bantal, jadi ga ada yang tahu apa yang terjadi, hehehe.

Gw lakuin apa aja buat mengulur-ulur durasi permainan. Mulai dari pura-pura mikir, minum sebentar, akting menerima telepon pas tiba giliran gw, dan bermacam cara lain. Semua itu cuma agar Achy berlama-lama menjalani hukuman ini.

Sebenernya ada niat ambil handycamnya Ogie atau tustel Sandra buat mengabadikan peristiwa ini, tapi gw sungkan sendiri. Akhirnya gw cukup duduk menikmati aroma ketiak Achy yang semakin lama semakin semerbak, sambil sesekali melihat nona manis yang sedang menderita oleh rasa malu di wajah, pegal di lengan, dan perih di sebelah ketiaknya itu.

Pada tengah-tengah permainan, tiba-tiba jepitan jatuh. Mungkin itu karena permukaan ketiak Achy sekarang licin diterjang banjir peluh. Achy segera menurunkan lengannya, dan memutar-mutar bahu kanannya, pasti gara-gara capek dan ingin merehatkan sejenak lengan tersebut. Namun gw segera pungut jepitan itu, kemudian kasih kode ke Achy supaya mengangkat kembali tangan kanannya. Achy menurut sportif.

Kali ini gw dengan seksama meletakkan jepitan itu. Caranya gini, kulit ketiak itu gw kumpulin (dengan cara gw cubit) sebanyak-banyaknya ke tengah. Achy histeris. Gw pikir karena geli. Tapi belakangan gw tahu itu jeritan kesakitan. Karena pas gw coba menjepit ketiak gw (tentu aja pas sendirian) dengan klip sejenis dan membiarkannya lama, terus begitu dilepas dan dicubit lagi, sakit akibat jepitan emang jadi berlipat-lipat!

Sebagaimana bisa ditebak, kulit ketiak Achy sekarang basah bukan main. Aromanya pun "menakjubkan". Mentega, mentega, mentega. Laper-laper gini jadi kepingin beli roti tawar, terus diolesi "mentega" made-in ketek Achy.

"Ntar sebelum presentasi, mandi dulu lho, Chy!" saran Sandra. Sindiran yang terang-terangan. Siapapun pasti ngerti maksudnya. Ini bikin raut ayu Achy kian merah padam.

Siang itu Achy jadi bulan-bulanan. Kalah 3 kali berturut-turut. Gw sukses menyarangkan 3 jepitan di ketiak kanannya! Loe bisa bayangin sendiri gimana kondisi fisik-psikis tuh cewek selama permainan. Kuatir gw, pas pulang nanti jangan-jangan Achy jadi trauma, atau bahkan fobia setiap kali lihat orang main domino, hahahaha!

Achy baru bisa istirahat setelah Bagus kalah. Well, kesimpulan gw sih si kumis lebat itu sengaja ngalah buat nyelametin Achy. Mungkin dia kasihan lihat Achy yang udah mandi peluh kayak di sauna itu. Hahaha, ga nyangka ya, seorang Sales Manager yang pede abis ketika menghadapi klien-klien kelas atas, ternyata ... bisa sepucat itu begitu keteknya digantungi klip jemuran.

Gw save peristiwa ini di harddisk otak gw. Gw seneng. Gw terpuaskan! Efek negatifnya, sekarang semua orang tahu kalo gw penggemar ketiak. Tapi, halah, emang gw pikirin!?

Kami berlima berpisah setelah proyek kelar. Sampe sekarang kami belum saling kontak lagi. Padahal harusnya kan setiap kesuksesan proyek kudu dirayain. Misalnya ya dengan... main domino bersama.