Saturday, July 1, 2000

Andriyani 2: Dokter Hewan Berketiak Bocor

Sore tadi gw ketemu Nola di mal. Temen SMA gw nih kayaknya tambah bulat kayak bola aja, hahaha. Dia sekarang pake jilbab. Kami ngobrol-ngobrol. Yah, biasalah. Sobat lama. Dia punya cerita, gw punya cerita. Kami ngobrol lama juga di sebuah kafe. Makannya sih dikit doang, ngobrolnya yang ga kelar-kelar.

Yang mau gw blog-kan yaitu kabar tentang Yeyen. Masih inget? Andriyani, Andriyani. Gw ga bisa ngomong nama lengkapnya, nanti kasihan dia, produktivitas keteknya diekspos sesadis ini, hehehe. Kata Nola, Yeyen diterima kuliah di Fakultas Kedokteran Hewan di sebuah universitas negeri yang namanya juga ga bakal gw sebutin (alasannya sama).

Ga heran. Dari dulu emang Yeyen jago Biologi. Tanyai soal kloaka, pasti dia langsung ceramahin loe seperti seminar sehari. Tanyai Yeyen Sistem Pernapasan, pasti dia bisa khatam sebelum loe ngabisin rokok loe. Tanyai tentang Kelenjar Getah Bening, maka kalo loe rekam semua omongannya, pasti saat itu juga loe bakal punya bahan buat nyusun buku.

Tapi gw yakin kalo loe tanya soal gimana ngatasi produktivitas Kelenjar Getah Bening yang terlalu over di daerah ketiak, mulut Yeyen pasti langsung menutup.

Aslinya, pengin banget gw nanyain Nola (yang notabene adalah tetangganya Yeyen), apa ketek Yeyen tetep ngompolan (gw kebetulan dulu 2 kali sekelas ama Nola dan Yeyen: Kelas I dan III). Tapi untung mulut gw ga sampe keceplosan. Bisa konyol ntar, kalo sampe tanya beneran.

Sejak lulus SMA, gw ama Yeyen ga pernah ketemu lagi. Tapi gw berani taruhan, sekarang pun keteknya pasti masih produktif. Dimanapun, kapanpun, selama ada penggemar ketek cewek kayak gw, Yeyen yang cantik itu akan selalu jadi tontonan gratis. Atau tertawaan bagi orang-orang yang ga menghargai ketiak wanita. Sialnya, orang yang ga menghargai cewek natural macam Yeyen jumlahnya justru jauh lebih banyak. Tapi yah, kalo Yeyen nantinya jadi dokter hewan, setidaknya pasien-pasiennya ga bakalan merasa terganggu kan? Hehehe.

Sejujurnya gw ama Yeyen ga terlalu deket sebagai temen. Jadi begitu kami pisah setelah SMA, ya Yeyen pun pelan-pelan surut dari alam imajinasi gw (ga kayak Wahyu yang sampe sekarang pun masih gw fantasiin). Gw-nya sendiri juga terus mencari tontonan (dan pelampiasan) gratis lain. Namun ga bisa dipungkiri, Yeyen udah menaikkan standart selera dalam tahapan petualangan gw mengeksplorasi ketek cewek.