Sunday, March 2, 1997

Andriyani 1: Rembesan Abadi di Pangkal Lengan

Di SMA gw sekarang, ada cewek namanya Andriyani. Biasa dipanggil Yeyen. Kelas I.2 adalah perjumpaan pertama kami di kelas yang sama. Mulanya gw ga tau betapa produktifnya ketek si Yeyen. Tapi lama-kelamaan kok gw bolak-balik mergoki rembesan di bagian ketek seragam kekecilannya (mereka bilang ukuran kekecilan itu = gaul). Di jam-jam awal sekolah, bunga keringat Yeyen masih kuncup, sehingga hanya keliatan kalo tangannya diangkat tinggi. Tapi siangan dikit, tambah mekar aja tuh.

Gw beberapa kali coba mengendusi daerah itu (ga dengan terang-terangan, tentunya), terutama pada jam-jam menjelang pulang sekolah, misalnya pas berkerumun untuk garap tugas kelompok. Ternyata ga bau apa-apa tuh. Mungkin Yeyen nyadar penuh, jadi ga pernah absen mengoles deodoran tebal-tebal atau sering-sering ke bawah lengannya untuk mengatasi penyakit Ketiak Bocor ini.

Bocor banget, emang! Padahal, kalo dipikir-pikir, cewek manis ini ga ngapa-ngapain lho. Abis olahraga, enggak. Tegang, enggak. Stres, enggak. Udara juga ga panas. Gw jadi kerap ngayalin pas dingin-dingin di musim hujan, gw nyelipin tangan ke keteknya. Wuah! Pasti anget banget ya!!!

Sayang, gw gak pernah sekali pun liat Yeyen pake baju tanpa lengan. Kalau itu sampai terjadi, bisa gw pastiin, semua orang akan segera bisa liat keringat mengalir tetes demi tetes dari ketek produktif itu, baik pas dibuka maupun saat dikempit! Gw hapal banget tipe-tipe ketek gituan.

Dugaan gw, Yeyen punya kelainan kelenjar atau faktor hormon. Emang keturunan, kali! Jadi kalo dia ga operasi, selamanya akan terus gitu. Cool!!